ADS

Tuesday, February 22, 2011

Susu Kak Mas

Hai, apa yang aku katakan disini adalah kisah benar-benar berlaku. Waktu tu, aku berusia linkungan 23 tahun. Aku bekerja sebagai seorang delivery driver. Maka dengan pekerjaan itu, aku dibenarkan membawa pulang kenderaan tersebut.

Pada suatu pagi, dalam perjalananku ke tempat tugas, aku bertemu dengan jiran lama aku yang sudah sekian lama menghilang. Kak Mastura namanya, dan usianya pula dalam linkungan 26 tahun. Dia adalah seorang wanita yang mempunyai tubuh badan yang sungguh merangsangkan. Lebih-lebih lagi buah dadanya. Fuhhh.... sedap kalau dapat meramasnya.

Aku perlahankan van aku sambil menekan hon, dia menoleh dan tersenyum. Lantas aku bertanyakan kharbarnya dan suaminya. Dengan nada perlahan dia mengatakan yang mereka dah 6 bulan berpisah, dan bekas suaminya pun dah bernikah dengan gadis lain. Lalu aku pun mempelawa untuk menghantarnya ke tempat tugas. Mulanya dia keberatan, setelah lama aku pujuk, dia pun setuju.

Dalam perjalanan, kami berbual-bual kosong tentang kisah lama sehinggalah sampai ke tempat kerjanya. Kak Mas... mengucapkan terima kasih kerana menghantarnya dan aku mengatakan yang aku akan menjemputnya pulang. Dia menolak pelawaanku, namun aku mengatakan yang aku menganggapnya sebagai kakak aku. Dengan itu barulah dia setuju.

Semenjak tu, aku sering menghantar dan mengambilnya pulang dari kerja. Hubungan kami semakin lama semakin mesra. Kak Mas yang bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat, sering mengenakan pakaian yang agak seksi dan menawan. Dengan kulitnya yang putih dan badannya yang montok, akan menggoda setiap lelaki yang memandangnya. Walau pun sudah mempunyai anak satu yang berusia 6 bulan tapi masih tetap kelihatan jelita. Pagi ini, Kak Mas mengenakan baju kemeja putih dan berskirt hitam.

Dalam perjalanan Kak Mas menghampiri ke arah kenderaanku, aku perasan seperti ada tanda basah di permukaan bajunya. Lebih tepat lagi di bahagian hujung buah dadanya. Kak Mas membuka pintu kenderaan dan terus duduk di sebelahku sambil mengucapkan selamat pagi, aku membalasnya sambil tersenyum.

Dalam perjalan, kami berbual-bual seperti biasa, namun mataku sering menjeling ke arah buah dadanya yang bulat dan mengkal. Aku menjeling lagi ke arah tanda basah di bajunya, tapi kali ini basahnya kelihatan semakin merebak. Tanpa segan silu, aku menanyakan kepadanya.

“Kak, kenapa baju kakak basah?”

Dia terus memandang ke arah buah dadanya, mukanya berubah seperti malu. Kak Mas terus memeluk tubuh sambil mengeluh.

“Kenapa Kak mas, macam ada yang tak kena aja?” tanya aku lagi.

“Kakak ada masaalah sikitlah Jamil.”

“Masalah apa kak?” tanyaku seperti tidak tahu.

“Kakak terlupa nak pump susu badan kakak tadi sebab bangun lewat hari ni. Jamil, boleh tak berhenti sekejap kat tandas awam. Boleh kakak pump sekejap,” kata kak Mas padaku.

Aku hanya mengangukkan kepala dan terus memandu, sambil bertanya lagi.

“Kakak selalu ke bawa pump tu ke tempat kerja?” tanyaku.

Dia tidak menjawap dan terus membuka beg yang dibawanya. Kak Mas mengeluh lagi sambil menepuk dahinya.

“Kenapa kak?” tanya ku lagi.

“Pumpnya pun kakak tak bawak, Heeeemmmmmm….” mengeluh panjang Kak Mas.

“Kalau perah tak boleh ke kak?” tanyaku.

“Boleh tapi lagi bagus kalau gunakan pump sebab sedutannya boleh mengurangkan susu di dalam. Boleh tak kalau Jamil hantar kakak balik sebab baju kakak ni dahlah putih, basah kat dada pulak tu!” katanya.

Aku tertawa kecil sambil bersenda, “kalau gunakan pump saya kakak nak tak?”

Kak Mas berpaling ke arahku.

“Pump apa tu?” katanya.

“Iyalah.. kak Mas kata sedutan pump tu boleh mengurangkan susu di dalamnya. Jadi Jamil gunakan mulut Jamil sebagai pump,” lawakku kepada Kak Mas. Aku tidak berniat apa-apa cuma hendak berjenaka saja.

“Jamil tak rasa geli ke?” jawap Kak Mas.

Menggigil badanku apa bila mendengarnya.

“Jamil sedut, dah tu Jamil buangkan ke dalam plastiklah,” jawapku tak tentu arah.

“OK lah… kalau gitu, tempat mana yang selesa untuk Jamil lakukannya,” jawap Kak Mas.

Aku hanya berdiam diri tanpa sebarang perkataan. Aku terus mencari dan berhenti ditempat meletak kereta yang sunyi dan jauh dari pandangan orang.

“Kat sini boleh ke?” kata Kak Mas.

Aku hanya mengangukkan kepala sambil mataku memandang ke arah dua buah dada yang mengkal dan akan menjadi santapanku.

Kak Mas terus menanggalkan butang bajunya satu persatu. Terpegun sejenak aku melihat tubuh badannya yang putih itu. Sekarang hanya tinggal colinya saja yang menutupi kedua buah dadanya. Rasanya tidak sabar lagi untuk aku menghisapnya.

“Plastiknya mana?” kata Kak Mas kepadaku.

“Ada…” jawapku sambil meraba-raba di belakang tempat dudukku.

Kak Mas bertanya lagi, “ada plastic tak Jamil?”

“Oo.. Aaa.. ada.. ada…” jawapku sambil menghulurkan kepadanya.

Kak Mas pun menarik colinya ke atas dadanya. Piuhhh… ternyata besar betul buah dada Kak Mas, dengan puting susunya yang berwarna coklat muda. Di penghujung puting susunya pula, ada cairan yang berwarna putih terkeluar menitis ke bawah.

“JAMIL!” sergah Kak Mas.

“Ya.. ya..” jawapku.

“Tadi kata nak tolong sedutkan, sekarang terasa geli ke?” tanya Kak Mas kepadaku.

“Takde lah…” jawapku merenung ke arah Kak Mas.

Aku terus menundukkan kepalaku ke arah puting susunya. Perlahan-lahan aku menyedut putingnya. Terasa hangat susu yang keluar dari buah dadanya, aku sedut dan aku buangkannya kedalam beg plastik yang aku pegang tadi.

Lama-kelamaan, semakin deras susunya mengalir ke dalam mulutku, batang konekku makin mengeras macam nak patah dibuatnya. Semakin lama, naik sedap pulak aku menghisap susu yang selalunya menjadi hak anak sulung Kak Mas. Tetapi sekarang aku yang mengambil alih.

Sungguh sedap rasanya, aku sudah tidak membuangkannya lagi malahan hanya menelan. Lazat betul susu dari buah dada Kak Mas.

“Emm… emmm…” kedengaran suara Kak Mas.

“Sedap ke Mil, rasa susu kakak?” Kak Mas menanyakan kepadaku.

Aku tidak menjawap kerana khayal menghisap susu segar yang begitu banyak sekali.

“Jamil, kat sebelah sini pulak sayang,” panggilan manja yang diberikan kepadaku.

Aku beralih ke sebelah kiri pula, sambil tangan kiriku meramas lembut ke buah dadanya di sebelah kanan. Terasa sungguh indah sekali pagi ini. Keseronokkannya membuat kami tidak ke tempat tugas pada hari itu.

Jam sudah pukul 9.15 pagi, namun aku masih lagi berbaring di atas riba Kak Mas. Ternyata lama juga aku menyusu dari buah dada Kak Mas.

“Dah puas ke belum?” kata Kak Mas.

“Kalau tidak, balik kat rumah kakak. Nanti boleh hisap lagi kalau Jamil nak.”

“Betul ke kak?” kataku.

“Iya sayang,” jawap Kak Mas sambil mencubit pipiku.

Lantas aku terus bangun dan menarik colinya ke bawah menutupi buah dadanya, lalu aku butangkan bajunya semula. Kak Mas hanya tersenyum saja melihat tingkah lakuku.

Setelah tiba di rumah Kak Mas, Kak Mas menjemputku masuk. Aku terus berehat di atas sofa sambil mataku terus berkeliaran mengelilingi seluruh rumahnya. Kak Mas terus masuk ke biliknya. Lalu terdengar suara Kak Mas memanggilku dari bilik.

“Mil, Jamil nak minum air apa? Nak kopi ke the? Atau Jamil nak air susu tetek kakak lagi?”

Aku terdiam sejenak dan terus merenung ke arah biliknya. Tanpa berlengah aku bergegas bangun menuju ke arah biliknya.

Alangkah terkejutnya apa bila aku melihat Kak Mas sedang menanggalkan colinya dan tinggal hanya seluar dalamnya saja. Konek aku terus bangun, tegang seratus peratus. Aku memandang ke arah tubuhnya yang putih itu, sungguh merangsangkan. Kak Mas tersenyum.

“Mil nak hisap lagi tak, susu kakak masih banyak lagi ni,“ kata Kak Mas kepadaku sambil memegang kedua belah buah dadanya dan terus menuju ke arahku.

Nafsuku makin tak tentu arah, aku terus memeluk dan mencium mulut Kak Mas. Seluruh tubuh badannya aku raba sambil memicit-micit pantatnya yang montok itu. Setelah lama kami bercumbuan, Kak Mas menyuruh aku duduk di tepi katilnya dan mengarahkan puting teteknya ke mulutku.

Aku terus menghisap puting susu teteknya, begitu deras sekali dan hangat susunya mengalir ke dalam mulutku. Aku terus menelan seperti bayi yang dalam kehausan. Semakin kuat aku menghisap, semakin kuat Kak Mas memeluk dan menekan kepalaku. Lemas aku dibuatnya.

“Hisap lagi yang. Emmh.. emmmmp…” kata-kata yang terkeluar dari mulut Kak Mas.

Dengan pelahan-lahan tangan aku meraba ke bawah. Aku menyeluk masuk ke dalam seluar dalamnya sambil menggosok-gosokan nonoknya. Tembam sungguh nonok Kak Mas aku rasakan. Basah dan melekit kesemua jari-jariku. Aku arahkan jariku ke lubangnya dan terus mengorek-ngorek ke dalamnya. Kak Mas mula mengerang lembut sambil menjengkit-jengkitkan kakinya.

Aku terus menariknya ke katil dan terus mencium seluruh tubuhnya. Kak Mas terus menggeliat tidak tentu arah, aku semakin ghairah. Perlahan-lahan aku menarik dan menanggalkan seluar dalamnya. Sambil aku usap bulu-bulunya yang
terdedah itu. Bau nonoknya sudah tidak menjadi penghalang bagiku, malah aku terus mencium dan menjilat nonoknya yang basah itu.

Aku mula memainkan lidahku ke dalam lubangnya dan menghisap-hisap kelentitnya. Kak Mas terus mengerang kesedapan, lalu dikepitkan kepalaku dengan pehanya, sambil tangannya pula menekan-nekan kepalaku. Sesak dan lemas aku dibuatnya.

Aku terus bangun dan menukar posisi 69. Di mana aku di bawah dan Kak Mas di atas. Kak Mas mengarahkan nonoknya ke mukaku, aku pun mula menjilathya dengan penuh nafsu. Kak Mas mengurut-ngurut batang zakarku dan terus mengulum konekku. Seperti nak terpancut aku dibuatnya apa bila Kak Mas menghisap dan melancapkan konekku dengan mulutnya. Sedap sekali aku rasakan sehingga jilatanku tepat ke nonoknya beralih ke lubang duburnya.

Tidak lama kemudian, Kak Mas bangun dan baring di atasku. Kami bercumbuan seketika dan Kak Mas mula meraba lalu mengarahkan kepala zakarku ke lubang nonoknya. Perlahan-lahan aku rasakan konekku menusuk masuk ke dalam faraj nonoknya. Kemutan nonoknya mula aku rasakan, sungguh sedap sekali. Kak Mas mula menghenjut konekku turun naik sambil buah dadanya menghayun mengikut iramanya, aku mula menggentel puting teteknya dengan lembut.

Semakin lama semakin kuat Kak Mas menghenjut, macam nak patah konekku dibuatnya. Aku terus memainkan teteknya yang tergantung di depanku sambil menghisap-hisap susunya.

“Umph… ahh…” rengekan Kak Mas sambil menggoyang-goyangkan punggongnya.

Lama kelamaan aku sudah tak boleh tahan lagi.

“Kak, Jamil dah nak terpancut ni!” kataku kepada Kak Mas.

Kak Mas hanya mengangguk kepalanya tanpa sebarang perkataan. Aku terus memancutkan air maniku ke dalam farajnya. Fuhh… sedap betul aku rasakan. Tidak pernah aku melepaskan maniku ke dalam nonok wanita, inilah pertama kali aku memancutkannya di dalam. Kami terus berdakapan seperti sepasang suami isteri. Kak Mas mengucup bibirku.

“Mil….” panggilan manjanya, “sekarang Jamil jangan panggil Kak Mas lagilah.”

“Kenapa pulak kak?” kataku kepadanya.

“Iyalah, Jamil pernah mengatakan yang Jamil buat kakak seperti kakak angkat. Sekarang Jamil angkat kakak kat katil pulak, sampai terangkat-angkat kakak kena. Mulai hari ini Jamil panggil Mas saja, tau tak!” katanya kepadaku.

Aku hanya tersenyum dan terus memeluk dan mencium bibirnya. Kami sama-sama terlena setelah terlalu penat.

Semenjak hari itu, setiap pagi aku akan menghisap susu teteknya sebelum aku menghantar atau mengambilnya dari tempat tugas. Kami sering mengadakan hubungan seks di rumahnya,dan kadang kala pula aku terus tidak pulang ke rumah.

Sehingga hari ini kami masih lagi menjalinkan hubungan secara sulit, walau pun kami sudah mempunyai keluarga.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment