ADS

Thursday, March 24, 2011

Bayar Hutang

Setelah beres semua kerja di salah sebuah lading di Utara Johor, aku dan Raj pulang semula ke ibu pejabat.

"Nanti kalau ada chance boleh tak cipap Ros terima kehadiran batang saya?" Raj bersuara semasa kereta yang dipandunya memasuki highway Tangkak ke K.L.

"Ah Raj ni tak ada cerita lain ke asyik batang dan cipap saja. Tak kan tak puas, lima malam cipap saya membelai mesra batang Raj," balas ku sambil membetulkan dudukku, kerana cipap ku merasa lain macam bila Raj bersuara tentang batang dan cipap.

Sampai di K.L Raj terus menghantarku ke rumahku. Aku dapati rumah tersebut lenggang saja. Kawanku balik kampung, hujung minggu baru balik. Aku mempelawa Raj masuk untuk membasah tekak.

"Mana house kawan you?" Raj bertanya setelah beliau perasan yang rumahku senyap saja.

"Outstation," balas ku sambil menghulurkan kepada Raj segelas freshorange.

Raj senyum mendengarkan jawapan dari ku.

"Ros tak takut ke tinggal seorang?" Raj bersuara sambil menegok minuman yang baru aku hulurkan.

Belum sempat aku menjawab Raj menyuruh aku bersiap-siap, nanti pukul 8.00 malam dia akan menjemput ku untuk kami makan bersama di The Pines di Brickfields.

Setelah Raj pulang aku merebahkan badan di sofa kerana keletihan. Aku berkhayal akan keperkasaan batang Raj sebelum terlena.

Hampir pukul 6.30 petang aku terjaga dan bergegas ke bilik air. Sebelum mandi aku membelek-belek cipap ku yang ditumbuhi rumput-rumput halus berwarna hitam yang tidak terurus. Aku membasahi rumput-rumput tersebut sebelum ditrim biar kelihatan terurus dan kemas, agar nanti kalau batang Raj sudi bertandang biarlah ianya bertandang dalam keadaan selesa.

Aku mandi sambil mengharapkan sesuatu dari batang Raj. Selesai mandi dan aku pasti seluruh tubuh ku telah benar-benar bersih, aku melangkah keluar dari bilik air dengan perasaan segar. Aku mengenakan slack yang ketat dan T-shirt low neck dan bertudung ringkas je. Aurat jangan dibuka. Aku tersenyum.

Setelah puas dengan dandanaan dan pakaianku, aku menunggu di ruang tamu.

Tepat pada masanya Raj sampai. Raj memuji-muji akan diri dan pakaianku. Aku hanya senyum. Persis sepasang kekasih yang dilamun cinta walau pun Raj belum pernah melafaazkan the three words sentence I LOVE YOU kami beriringan menuju ke kereta dan terus beredar.

Selesai makan kami ke supermarket untuk membeli sedikit makanan ringan. Keluar dari super market Raj menyuruh aku tunggu sebentar dan dia menghilang entah ke mana. Raj muncul semula dngan membimbit sesuatu.

Kami menuju ke kereta. Sambil menghidupkan engine kereta Raj bertanya ke mana kami hendak pergi. Bila aku mengatakan yang aku tidak hendak kemana-mana dan mengajak dia berehat saja di rumah ku.

"That"s a good idea," Raj bersuara sambil mengosok gosok peha ku.

Tiba di rumah setelah pintu dikunci, Raj menarik tanganku untuk duduk di sebelahnya. Dengan memegang kedua pipiku Raj menghalakan bibirnya ke bibirku. Kini bibir kami bertaup rapat. Tanpa disuruh lidah kami sudah pandai memainkan peranannya. Kami berkuluman lidah silih berganti sambil menghisapnya.

Semasa bercumbuan Raj memasukkan tangannya ke dalam baju low neck ku. Diramasnya breast ku yang masih berbalut. Aku membiarkan saja. Mungkin kerana sukar untuk tangannya bermesra dengan breastku, Raj menyuruh aku menanggalkan baju dan bra sekali.

Bila aku bangun untuk menanggalkan baju dan braku, Raj pergi memasang CD blue. Raj duduk semula di sofa setelah CD dimainkankan. Aku baring di atas peha Raj sambil mengosok-gosok dadanya yang berbulu lebat kerana dia sendiri pun sudah menanggalkan bajunya.

Raj mengusap-usap dengan sesekali mengentel puttingnya sambil menonton T.V. Aku tak pasti apa jodolnya, yang aku dapat lihat dua orang pregnant ladies, Malay and Indian sedang berebutan menghisap penis seorang Mat Saleh.

Selepas menghisap The Malay Pregnant lady baring mengangkang sambil menyuruh Mat Salih tersebut membenamkan penisnya yang keras ke dalam anunya. The pregnant Indian Lady mengangkang di atas muka The Malay pregnant lady yang sedang menahan hayunan dari Mat Saleh tersebut untuk menjilat anunya.

"How nice if you are to be that pregnant lady," Raj bersuara sambil memasukkan tangannya ke dalam slack ku.

"You ni jahat... tu untuk husband I saja tau..."

Kini aku sudah merasakan yang batang Raj are in the attacking mood. Aku mengalihkan muka ku sambil membuka zip seluar Raj untuk melepaskan batangnya agar ianya feels free to breath in the fresh serounding air.

Tumpuan ku kini hanya kepada batang Raj saja, apa yang terpapar discreen T.V kurang mendapat perhatianku. Setelah batang Raj free I kissed it crash helmet. Kulit asli yang menyarongnya sudah tersesel ke pangkal.

Cipap ku kini sudah memberi isyarat yang ianya sudi menerima kehadiran batang Raj bila-bila masa saja. Raj menyuruh aku menanggalkan slack dan pantiesku. Mendengarkan itu cipap ku seolah-olah tersenyum dengan menjadikan active semua
Otot-ototnya.

Raj juga kini sudah bersedia dengan batangnya bergerak liar soolah-olah bersuara, "Don’t worry my lovely fleshy little cipap, I"am ever ready to fulfill your command"

"Ros, your cipap look neat with the surrounding little garden well trim," Raj bersuara sambil menepuk-nepuk cipap ku dan duduk semula di sofa.

Aku hanya senyum sambil berdiri di hadapan Raj kerana dia hendak meneroka di persekitaran cipap ku dengan lidahnya. Setelah puas Raj menyuruh aku berdiri menonggeng membelakanginya. Aku akur sambil bertahan di sofa.

Raj mengarit-arit batangnya di secret passage cipap yang didalamnya penuh dengan mistery. Dengan perbuatan Raj itu cipap ku mengeluarkan air mata gembira sambil dengan penuh takzim menerima kunjungan batang Raj yang masuk sedikit demi sedikit seolah-olah malu.

Mungkin dengan pelawaan cipap ku yang begitu mesra, rasa segan batang Raj hilang dan terus masuk memenuhi ruang secret passage ku. Setelah batang Raj masuk hingga ke pangkal cipap ku dengan mengunakan segala otot-ototnya membelai mesra batang Raj. Kini cipap ku dan batang Raj mula berbicara yang kurang dimengerti oleh aku mahu pun Raj. Yang pasti mereka berdua begitu intim.

Kini badan yang empunya sudah tidak dapat mengawal perbicaraan dan pergerakan cipap ku mahu pun batang Raj. Raj terpaksa mengerakkan ponggongnya kedepan ke belakang, begitu juga aku yang dipaksa mengiakan kehendak cipap ku sendiri dalam membelai manja batang Raj. Cipap ku begitu terharu dengan kata-kata yang aku kurang mengerti apa yang diperkatakannya kepada batang Raj hingga mengeluarkan air mata gembira yang begitu banyak.

Lama juga Raj berkeadaan demikian sebelum batangnya mengeluarkan air mata kegembiraan yang disambut mesra oleh cipap ku. Bila air yang dikeluarkan keduanya kering, cipap ku membelai mesra batang Raj sebelum ianya mengelungsur keluar seraya berjanji yang ianya pasti datang berkunjung bila diundang dan berkesempatan.

Raj duduk semula di sofa setelah tuntutan batangnya dapat dibereskan dengan jaya dan sempurna. Aku duduk di atas riba Raj dengan air mata hasil pertemuan cipap ku Dan batang Raj masih meleleh keluar dari secret passage ku. Aku lihat batang Raj sudah seperti sediakala menyorokkan topi keledarnya ke dalam sarung aslinya.

"Mengapa Raj tidak memotong saya sarung tersebut macam orang lain,” bisik hati kecilku.

Kini VCD kedua pula dipasang. Adegannya ialah antara seorang MEM dengan anjing. Satu adengan yang meloyakan. Anehnya pandai pula anjing tersebut memasukkan cock nya kedalam lubang pantat MEM yang tidak bermoral. Aku lihat, dek kerana asyik atau pun apa, anjing tersebut menjelirkan lidahnya hingga air liurnya keluar menjelejeh. Entahlah, aku pun tak faham akan kaedaan dunia sekarang.

Selesai menonton kami kebilik air. Dengan hanya bertowel kami ke dapur. Belum sempat aku membancuh minuman untuk Raj, dia memberitahu yang minuman untuknya sudah ada "GUINNESS STOUT" cap kepala anjing.

"Raj, tomorrow Sunday, don"t you mind sleep here to accompany me," aku bersuara semasa minum.

"If you insist, why not, rezeki jangan ditolak," balas Raj.

Kami membawa minuman masing-masing dan snack ke ruang tamu.

Ada juga Raj mempelawa aku merasa seteguk dua minumannya. Setelah dia begitu
Beria-ia aku mencuba.

"My goodness apa ini Raj, pahit," aku bersuara setelah minum seteguk.

Raj senyum seraya bersuara, "Kalau sudah biasa hilang rasa pahit."

Selesai minum aku menyandarkan badan ku ke dada berbulu Raj yang bidang. Sesekali aku menyonyot puting tetek Raj yang masih lagi menogak minumannya.

Kini VCD ketiga bermula. Mendengarkan yang dailognya dalam bahasa Indonesia aku mengalihkan pandangan ke screen T.V. Tepay apa yang aku sangkakan memang cerita Indon.

Setelah selesai menogak minumanannya, Raj merangkul tubuh ku dengan erat. Bila dia merapatkan bibirnya kebibirku aku terhidu satu aroma yang kurang menyenangkan.

Dalam pada itu aku merasa yang batang Raj sudah mula active. Aku cuba memegang batang Raj sambil bersuara. "Raj your batang is already awake"

"Ialah kerana the liquid that I had just swallowed generate power to my batang."

Kini kami sudah melepaskan towel yang kami pakai. Cipap ku sudah mula mengamit-gamit agar batang Raj sudi bertandang lagi. Raj merangkul tubuh ku erat sambil mengucapkan the three words sentence yang selama ini memang aku nanti-nantikan I LOVE YOU aku membalas ucapan Raj dengan melafazkan kata-kata yang serupa.

Raj berjanji akan membuntingku sebagai isterinya bila aku benar-benar sudah bersedia.

"Alah you ni, jahat. Tadi I dah kata, that's for my hubby je.."

Tanpa menghiraukan aroma yang memualkan yang keluar dari mulut Raj aku merapatkan bibirku kebibirnya dan kami bercumbuan hingga puas. Untuk membuktikan kata-kata yang baru kami ucapkan sebentar tadi, Raj menatang diriku menuju ke bilik tidur.

Dengan cermat Raj membaringkan ku dengan dia baring di sebelah. Breastku dinonyot silih berganti. Aku pula mengusap-usap batang Raj dengan cresh helmetnya sudah keluar dari tempat persembunyiannya.

"Raj if you really love and want to marry me you kena circumsize," aku bersuara sambil mengusap-usap batangnya.

"Ia saya tahu, dan akan melakukannya secepat yang boleh," balas Raj sambil jari-jarinya dengan liar bermain-main di the little garden of my secret passage.

Cipap ku sudah mula active seolah-olah mengamit batang Raj agar memgunjung segera. Kini mereka berdua sedang berinteraksi yang aku dapat rasakan melalui body langguagenya.

Faham dengan kehendak cipap ku, juga untuk tidak menghampakan hasrat batangnya, Raj melipat kedua belah kaki ku seraya mengarahkan crash helmet batangnya di pintu secret passage cipap ku yang sudah begitu bersedia menerima kunjungan hormat batang Raj. Dengan penuh takzim batang Raj mengelungsur masuk hingga ke pangkal.

Buat permulaan kami membiarkan saja perbuatan mesra yang dilakukan oleh cipap ku ke atas batang Raj. Lama kelamaan cipap ku memaksa aku mengerakkan ponggongku ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Akhirnya aku dapat merasakan yang cipap ku telah mengeluarkan air mata gembira sambil menyuruh Raj melajukan pergerakannya untuk membantu cipap ku mencapai kepuasan.

Setelah TONI ku puas, Raj mencabut batangnya yang aku rasa enggan berpisah dengan cipap ku buat seketika. Raj baring terlentang dengan batangnya kelihatan memberontak kerana belum puas bermesra dengan cipap ku.

Raj mengarahkan aku mengangkang di atas badannya. Sambil menyuakan batangnya yang kelihatan tidak sabar untuk dibelai mesra oleh cipap ku aku pun menurunkan badanku setelah ianya tepat disasaran.

Dengan rakus cipap ku membelai batang Raj yang belum puas bermain dan bermesra dengan cipap ku. Lama kelamaan Raj melajukan pergerakan ponggongnya ke atas ke bawah sambil bersuara, "Ros darling my batang is going to cry any time now."

Mendengarkan itu cipap ku mengunakan segala kepakaran untuk menerima pancutan air mata gembira yang bakal dihasilkan oleh batang Raj dengan mengerahkan segala otot-otot yang ada untuk membelai batang Raj.

Akhirnya aku terdampar di atas dada Raj PUAS . Sambil membeluk tubuh kuRaj bersuara berkali-kali, "I LOVE YOU, I LOVE YOU, ILOVE YOU.”

Tanpa membersihkan cipap dan batang, kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Sebelum terlena macam macam kata pujian diucapkan oleh Raj terhadap diri ku.

Sekali lagi sebelum kami keluar untuk sarapan bersama, batang Raj seolah-olah meminta izin untuk bertandang kedalam secret passage cipap ku yang sudah sedia menanti. Selesai melayan kerenah mereka berdua kami mandi bersama. Serlesai mandi dan berpakaian kami ke restaurant berhampiran untuk sarapan.

Sebagai dijanji Raj datang menjemput ku untuk sama-sama pergi launch. Begitu juga dengan dinner, kerana Raj tahu yang aku merasa malas untuk memasak.

Bila ada masa terluang batang Raj tetap berkunjung ke dalam secret passage cipap ku hingga akhirnya kami diijab kabulkan dengan mendapat restu kedua-dua belah pihak.

Sebulan setelah Raj mengucapkan the three words setence I LOVE YOU dia pergi ke sebuah kelinik swasta untuk membuang sarung kulit yang kerap menyarung crash helmet batangnya bila tidak active. Kulit itu juga yang selalu menjadi halangan pelancaran perjalanan batang Raj, sebab bila disorong dia tabik dan bersalam bila ditarik keluar. Walau pun begitu cipap ku tetap memerlukan bantuannya sebagai teman di kala sunyi.

Lebih kurang seminggu setelah bekas yang dipotong sembuh, Raj pergi ke pejabat Perkim untuk mengistiharkan pengakuannya memeluk agama ISLAM. Agama yang semestinya dianut, bila non muslim hendak memperisteri atau bersuamikan orang muslim.

Selesai semua yang bersangkutan dengan peribadinya, Raj menghantar satu rombongan ke Ipoh menemui keluarga ku dengan tujuan untuk meminang ku. Setelah kata sepakat dicapai, rombongan yang dihantar oleh Raj pulang semula keK.L.

Mengetahui yang Raj sudah memeluk agama Islam dan akan mengahwini ku, teman sepejabat agak gembira dengan berbagai-bagai kata pujian. Walau pun begitu ada juga jejaka Melayu yang mengeji. Aku buat saperti biasa saja kerana aku tahu itu semua resam dunia.

Aku mengambil cuti tiga hari untuk upacara pertunangan ku. Raj datang berkunjung pada hari cuti ku yang akhir dengan tujuan untuk membawa aku pulang ke K.L.

Selepas lunch kami bertolak. Sebelum bertolak ibu ku bersuara, " Ingat Ros jaga adab sopan, engkau tu belum sah lagi".

Aku hanya mengangguk. Raj senyum dan mungkin berkata di dalam hati, "nak jaga apa, dah puas pun".

Buat sementara waktu sebelum kami diijab kabulkan aku masih tinggal di rumah sewaan ku. Bila free ada juga Raj datang untuk menjemput aku keluar makan tidak lebih dari itu kerana kami sudah berjanji yang kami akan hanya menyerahkan tubuh masing-masing dimalam pertama nanti, walau pun batang dan cipap kami mendesak untuk berinteraksi.

Seminggu sebelum kami diijab kabulkan, Raj sudah membeli sebuah rumah di UKEY HEIGHT siap dengan perabut. Semasa perabot yang dipesan hendak dihantar Raj mempelawaku untuk samasama menyusun perabot. Kami senyum bila tiba bahagian katil, maklumlah itulah nanti bakal menjadi gelanggang RESTLING. Aku cuba baring, aku bangun bila Raj hendak baring, mahu tahu takut kalau-kalau batang dan cipap memberontak, terpaksa pula dilayan.

Hari yang ditunggu-tunggu untuk kami diijab kabul pun tiba. Ramai juga sanak saudara dan kenalan dari keduadua belak pehak hadir untuk meraikan hari perkahwinan kami. Aku bersukur kerana majlis perkhawinan ku agak meriah juga.

Aku perhatikan yang Raj agak kekok pada mula-mula berada di kalangan keluarga ku. Pada hari kedua baru rasa malu-malunya hilang setelah mengetahui yang kedua-dua abang ku beristerikan bangsa asing.

Abang yang tua beisterikan seorang Cina, yang kedua beristerikan seorang Mem. Hanya kakak aku yang tua bersuamikan orang melayu. Dengar khabar, adik ku yang bungsu pula sedang memadu kasih dengan seorang lelaki berbangsa Serani dari Melaka dan beliau hadir dihari perkahwinan. So you see my family are truly MALAYSIAN.

Pada malam pertama ke semua adik beradik ku menyakat dengan berkata, "Pergilah
tidur siRaj itu nampak gaya macam orang mengantuk saja".

Kedua ibu bapaku turut juga menyakat, hingga membuat Raj merasa malu. Keluarga ku memang jenis understanding.

Bila T.V sudah tamat siaran dan mereka semua sudah hendak ke bilik masing-masing, aku menarik tangan Raj yang sudah beberapa kali menguap masuk ke bilik peraduan.

Setelah pintu dikunci dengan kaedaan bilik hanya diterangi lampu tidur aku menyuruh Raj tidur. Sebaliknya Raj menarik tangan ku seraya berkata, "Mana boleh tidur kalau belum dapat! ".

"Hai tadi Ros lihat Raj sudah beberapa kali menguap, ini segar pula," aku bersuara sambil merebahkan badan di sebelahnya.

"Alah darling itu action saja," balas Raj sambil mencium pipi ku.

"O.Klah Raj, now you are free to do what ever you like, I"m yours," aku bersuara sambil memicit hidungnya yang mancung.

Walau pun kini aku telah benar-benar mengharapkan belaian mesra dari Raj, aku tidak menanggalkan pakaian ku kerana aku mahu biar Raj sendiri yang menanggalkannya, baru romantik.

Setelah puas berpelukan, Raj mendudukkan diri ku kerana dia hendak menanggalkan baju tidur ku. Sebelum bra ku ditanggalkan Raj meramas-ramas breast ku dengan manja.

Setelah bra ku ditanggalkan Raj terus menghisap nipple breast ku silih berganti. Kini aku sudah sedikit terangsang. Aku hanya membiarkan saja akan segala perbuatan Raj kerana aku mahu biar dia benar-benar merasa puas dan tidak melupakan MALAM PERTAMA.

Raj merebahkan badan ku sebelum dia membuka pajamasnya. Batang Raj kelihatan active didalam underwearnya. Raj mengigit manja my very preacious little garden yang masih lagi dibaluti pantiesku. Dengan perilaku Raj yang berterusan ke atas my very preacious little garden maka mengalirlah air mata nikmat dari dalam secret passage yang bakal diterokai oleh batang Raj pada bilabila masa hingga membasahi panties ku.

Memahami kehendak ku, Raj menanggalkan underwearnya sebelum menanggalkan panties ku. Aku duduk untuk melihat batang Raj yang sudah berwajah baru.

"Raj kini kita tidak perlu memanggil dia zakar, tetapi batang," aku bersuara sambil mencium crash helmetnya yang berkilat.

Bila aku pegang batangnya aku dapati ianya lebih bertenaga dari batang dengan urat-uratnya yang timbul dan tiada kulit yang berlebihan.

"Yang ini dipanggil apa pula," Raj bersuara sambil mengosok-gosok rumput-rumput hitam yang tumbuh d itebing my secret passage.

"Kerana zakar sudah bertukar nama batang, cipap pula kita panggil faraj," balas ku sambil merebahkan badan semula.

Raj menghisap nipple breast ku dengan batangnya bermain-main dialur faraj ku yang sudah semakin lecak. Maklumlah sejak dari Raj mengucapkan the three words sentence aku begitu menjaga faraj ku, mana tak lecak.

"Raj please insert your batang into my faraj, I just can’t bear any longer," aku merintih.

Mendengarkan rintihan ku itu faraj ku seolah-olah mengamit batang Raj yang kini sudah ditepi bibirnya untuk segera masuk. Walau pun aku sudah beberapa kali merintih, Raj masih enggan membenarkan batangnya masuk.

Mengetahui yang batangnya sudah tidak sabar untuk bertandang ke dalam lubang FARAJ ku melalui isyarat body languagenya, Raj menyuakan kepala batangnya ke muka pintu dan disambut dengan kemutan mesra oleh faraj ku.

"Tak sangka ia Ros, dek kerana ditugaskan bersama ke Johor dulu, impian saya untuk memperisterikan gadis Melayu menjadi kenyataan,". Raj bersuara setelah batangnya didakap kemas dengan kemutan yang berterusan oleh lubang faraj ku.

"Apa hendak difikirkan, sudah jodoh," balas ku sambil menahan dengan cermat aksi sorong tarik dari Raj yang aku rasakan sudah hendak bermula.

Semasa batang Raj dan faraj ku bergaul mesra mulut kami bertaup rapat kerana lidah kami tidak mahu ketinggalan memainkan peranannya. Dalam pada itu aku sudah mengeluarkan air mata nikmat sebanyak dua kali. Namun begitu batang Raj jenis keras hati walau pun dia hampir lemas dek limpah air mata nikmat ku.

Sekeras-keras hati batang Raj, dia pun akhirnya merasa hiba juga kerana Raj sendiri sudah tidak kontrol mengerakkan ponggongnya ke atas ke bawah sambil bersuara, "Ros kemut kuat sikit saya sudah hendak pancut.”

Akhirnya batang Raj memancutkan air mata nikmatnya memenuhi ruang faraj ku. Dengan pancutan tersebut faraj ku merasa segar dan boleh senyum bangga.

Untuk menunggu lelehan air mata nikmat mereka berdua berakhir, aku memeluk erat tubuh Raj yang tertiarap diatas tubuh ku. Raj juga sama, memeluk erat tubuh ku. Kerana tuntutan batang dan faraj boleh menjadikan dua insan menjadi satu.

Membiarkan batang dan faraj tanpa dibersihkan, Raj baring disisiku dalam kaedaan
bertentang muka. Kami berbicara berkaitan dengan apa yang kami baru lalui sambil
ketawa kecil.

"Darling puas tak?" Raj bersuara sambil meramas-ramas ponggong ku yang setia mengampu dan menahan tujahan batang Raj ke dalam lubang faraj ku.

"Kalau tak puas takkan Ros boleh senyum riang," balas ku sambil tangan ku mencari
batang Raj untuk aku usap.

Raj merangkul tubuh ku untuk menyiarap diatas badannya sambil bersuara, "Ros kita tidur dalam kaedaan begini mahu tak?"

"Boleh, tetapi biarlah kita tunaikan hajat batang Raj dan faraj saya dulu. Kalau ia pun Ros rasa batang Raj sudah jaga semula," balas ku seraya membetulkan kedudukan lubang faraj ku kerana Raj hendak melepaskan batangnya masuk dalam keadaan aku diatas.

Setelah selesai tugas yang diamanahkan untuk dilakukan segala apa yang mesti oleh batang Raj dan faraj ku, aku merebahkan badan untuk dipeluk erat oleh Raj tanpa mencabut batangnya dan terus cuba melelapkan mata. Begitulah romantiknya malam pertama kami.

Sebelum mandi kami memadu kasih sebagai penyambung kepada kasih yang kami padu malamnya. Aku berharap biarlah kasih yang kami padu berkekalan dan di dalam keadaan yang baru kami harungi bersama malam tadi.

Setelah kemas berpakaian kami beriringan menuju ke ruang makan untuk breakfast. Seluruh keluarga ku yang ada melemparkan satu senyuman yang bermakna. Aku dan Raj cuba membuat selamba tetapi tak berjaya. Kakak ipar ku, Mem dari Australia yang kuat menyakat. Dengan berkata, "How is your sleep, any interuption from Raj?"

Aku hanya senyum. Aku percaya mereka semua faham dengan senyuman ku.

Selesai breakfast kami ke bandar raya Ipoh untuk melepaskan diri dari usikan keluargaku. Sebelum pulang kami ke market dulu.

Selesai lunch aku dan seluruh anggota keluarga ku bertolak ke K.L kerana pada sebelah malamnya keluarga Raj hendak mengadakan majlis makan malam di salah sebuah hotel bagi meraikan perkhawinan kami. Not a very grand celebration but enjoyable. Semua kawankawan setempat kerja dan bekas roommaate aku hadir. Hampir pukul 12.00 tengah malam baru tamat.

Kedua ibu bapa dan adik ku yang bungsu menginap di rumah yang baru Raj beli. Adik beradik ku yang lain menginap di hotel. Walau pun Raj menahan kedua ibu bapa ku untuk tinggal sehari dua, tetapi mereka enggan dengan berbagai alasan. Esok paginya setelah sarapan mereka pulang ke Ipoh. Setelah mereka pulang, Raj contact travel agent untuk membuat reservation keBali, HONEYMOON

Kami berada di Bali selama tiga hari dua malam. Dua malam yang sungguh bahagia kerana Raj tetap membelai manja diri ku dengan batangnya yang begitu bertenaga. Di setiap peraduan aku tetap memberi kerjasama yang semestinya hingga kami mencapai segala hajat dan citacita.

"Ros apa kata kita mencari pembantu rumah," Raj bersuara semasa aku menyandarkan badan ku kedadanya sambil menonton T.V setelah pulang dari Bali.

"Rasanya buat masa ini tidak perlu, bukan bagus kalau semua kerja rumah kita buat bersama, macam batang dan faraj mana ada pembantu," balas ku.

"Kalau begitu o.klah," Raj bersuara sambil bangun untuk mematikan T.V.

Setelah T.V dan lampu di ruang tamu dimatikan, Raj menghampiri dan menatang tubuh ku menuju ke bilik peraduan sambil bersuara, "Rasanya batang saya sudah hendak melawat ke dalam terowong ajaib Ros, apa macam boleh tak?"

"Tentang itu janganlah tanya, bukan kah dari dulu lagi Ros sudah katakan yang tubuh Ros ini buat Raj seorang. Dulu di Johor siapa yang merobek dara Ros, takkan dah lupa," aku bersuara sambil mencium tengkok Raj.

Sebelum baring kami menanggalkan pakaian masing-masing. Setelah pakaian ditanggalkan, kami baring bertentangan muka. Setelah puas bercumbuan, Raj baring terlentang dengan batangnya keras mencodak. Dengan kehendak Raj aku meniarap di atas badannya. Kami beromen hingga puas sebelum Raj memasukkan batangnya ke dalam lubang faraj ku.

"Raj sayang walau pun batang you sudah berpuluh kali bertandang ke dalam lubang faraj I, tetapi I lupa hendak tanya sama ada you benar-benar puas dengan tingkah laku faraj I," aku bersuara semasa batang Raj sudah terbenam habis.

"Kalau tak suka takkan I kahwin dengan you," balas Raj sambil mengentel-gentel putting tetek ku.

Setelah aku terair buat kali pertama Raj menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak memasukkan batangnya dari arah belakang. Sesekali aku mengalihkan pandangan ku ke celah kelengkan kerana hendak melihat batang Raj yang perkasa keluar masuk. Bila batangnya berkelakuan aneh Raj melajukan aksi sorong tarik sorong tariknya hingga bergoyang keduadua breasts ku.

Tertunai segala hajat, aku tiarap dan Raj ikut sama tiarap di belakangku. Selesai membersih segala kotoran kami tidur bogel under one blanket.

Habis cuti kami mula bertugas. Biasalah kalau bertugas, Raj sekali sekala kena pergi outstation. Bila Raj tiada di rumah lazimnya adik perempuan Raj yang bungsu akan menemaniku.

Hingga kini setelah hampir dua tahun hidup bersama dengan rukun dan damai. Raj tidak pernah mengabaikan tuntutan batin ku. Hingga satu hari…

Kebelakangan ini aku lihat kan kelakuan Raj agak berubah. Dia menjadi pemarah bila ditegur dan sudah mula berjinak-jinak dengan GUNNIES STOUTnya. Dia sudah
tidak macam dulu, seorang suami yang penyayang.

Pada mulanya aku biarkan sahaja seolah-olah aku tidak perasaan akan perubahan kelakuannya. Lama kelamaan aku sudah tidak dapat bersabar lagi dengan perbuatan rakusnya bila memasukkan batangnya kedalam lubang faraj ku sambil melakukan segala aksi yang tidak pernah aku fikirkan.

Satu malam we had a heated argument. Raj cuba menampar pipi ku sambil bersuara, "Ini semua you punya fasal hinggaI jadi begini".

"Without knowing head or tail, why are you bleaming me, for what?" Aku bersuara dengan keras.

Akhirnya aku difahamkan yang kini Raj sedang menghadapi satu situasi yang agak berat HUTANG setelah saham-saham yang dibelinya merudum kerana ekonomi global yang tidak menentu.

"Why don"t you tell me earlier and try to solve the problem together," aku bersuara.

"Hendak solve apa, semuanya sudah terlambat, kini semua creditor are after me," tengking Raj sambil berlalu untuk menogak minuman sialnya.

Aku duduk termenung di ruang tamu sambil memikirkan segala sequence yang bakal aku lalui. Raj menghampiri ku dalam keadaan separuh mabuk sambil menarik tangan ku menuju ke bilik tidur. Aku cuba memantah tetapi tidak berdaya melawan tarikan Raj yang agak kuat dan menyakitan.

Dengan rakus Raj menolak tubuhku ke atas katil sambil membuka pakaian ku dengan cara paksa. Dikala itu dia sendiri sudah bertelanjang bulat. Dengan rakus dia menyuakan batangnya untuk aku hisap sambil tangannya meramas-ramas kasar kedua dua breastku hingga aku merasa sakit.

Tanpa memberi isyarat Raj memuka kangkangku dan terus memasukkan batangnya ke dalam lubang faraj ku yang belum bersedia secara paksa. Aku terpaksa menahan tanpa kerelaan hati ku sehingga dia puas.

"Tomorrow I want you to entertain one of my creditor, yang telah berjanji untuk melangsaikan hutang I kalau you sudi menyerahkan tubuh you kepadanya," Raj bersuara sambil memelukku dengan erat.

"Why Raj? Why me? Tidak ada jalan lain ke?" Aku bersuara sambil menahan seduan ku.

"No why, you must," kata Raj sambil melepaskan pelokannya dan menuju ke bilik air.

Aku baring terlentang dengan seribu satu macam persoalaan yang bermain di dalam
kepalaku. Raj tidur di bilik sebelah. Aku tidak tidur hingga ke pagi.

Pagi esoknya dengan selamba Raj mengerakkan aku untuk bersiap untuk pergi kerja. Di tempat kerja aku kurang dapat memberikan tumpuan kepada kerjaku. Seperti biasa selepas kerja kami pulang bersama. Aku lihatkan ada dikalangan staff-staff yang perasan akan perubahan kelakuanku walau pun aku cuba untuk menyorokkannya.

Selesai makan malam Raj menyuruh aku mengenakan pakain yang agak nipis dan memberitahu aku yang sebentar nanti one of his crediator akan datang dan bermalam dengan ku.

"Are you serious?" aku bersuara.

"Yes," balas Raj pendek sambil memeksa aku menurut segala perintahnya.

Tepat pada waktunya ada bunyi ketukan dipintu. Raj menyuruh aku membukanya. Setelah pintu dibuka maka terkenjollah seorang SINGH yang agak berumur berbadan sasa dengan perutnya yang buncit. Singh yang sebelum ini sudah beberapa kali datang ke rumah ku.

"Promise Raj for the whole one week," Singh tersebut bersuara sambil memaut pinggang ku menuju ke bilik tidur.

Raj cuma mengangguk tanpa berkata apa-apa sambil menundukkan kepalanya.

"Oh Ros saya sudah lama tunggu ini macam punya masa," Singh bersuara sambil merebahkan badan ku setelah pakaian ku ditanggalkan.

Setelah aku baring dengan rakus Singh menyonyot-nonyot nipple breastku silih berganti. Tangannya pula sibuk meramas-ramas my little cunt.

Setelah puas Singh menanggalkan pakaiannya. Aku cemas melihatkan badannya yang berbulu persis seekor bruang dengan anunya yang sudah menegang. Dia berdiri di tepi katil sambil menarik badan ku kearahnya. Sambil membongkokkan badan Singh menjilat-jilat lubang faraj ku dengan rakus.

Setelah puas Singh mengangkat kedua belah kaki ku dan diletakkan di atas bahunya. When all was in his needed position Singh terus membenamkan anunya hingga ke pangkal.

Sebelum tidur Singh akan membenamkan anunya sekali lagi. Semasa tidur aku dijadikannya sebagai bantal peluk. Aku merasa lemas tetapi terpaksa merelakan saja. Begitulah keadaannya selama seminggu hingga satu pagi Singh menghulurkan satu envelope kepada Raj. Raj senyum setelah membaca isi kandungannya.

Aku merasa sedikit lega sambil mengharapkan yang selepas ini tiada lagi crediator aj yang menagih hutang melalui tubuh ku. Sangkaan ku ternyata meleset kerana stu malam selepas Raj melayari ku dia menyatakan yang malam nanti aku dikehendaki melayani salah seorang dari crediatornya pada malam esok.

Aku menangis meminta sempati dari Raj. Tetapi tangisan ku tidak dihiraukan kerana ia tetap dengan keputusannya. Semalaman aku tidak dapat tidur mencari jalan agaimana aku dapat melepaskan diri ku dari BALA yang dicipta oleh Raj. Pada ulanya aku hendak menalipon keluarga ku di poh tetapi malu.

Seerti biasa kami pergi dan balik dari kerja bersama. Selepas makan malam aku melihat Raj sudah bersiap dengan beg pakaian sambil duduk d sofa. Bila aku menghampiri aku diberitahu yang dia kena pergi kerja di outstation selama beberapa hari dan menyuruh aku melayan crediatornya yang akan datang sebentar nanti.

Crediatornya datang sebelum Raj pergi. Dua orang Cina dengan muka selamba masuk sambil menyatakan sesuatu kepada Raj yang hanya mengangguk dan terus pergi.

Setelah Raj pergi salah seorang dari crediator yang agak muda menghampiri dan terus merangkul tubuh ku sambil bersuara, "Lu mesti ikut kita orang punya cakap kalau mahu selamat, lu punya laki ada banyak hutang sama kita orang,"

Aku menjadi cemas dan membiarkan saja segala perlakuan mereka. Sebentar kemudian salah seorang masuk membawa beberapa buah beg dengan diikuti oleh beberapa orang lagi. Mereka membuka beg dan memasang segala peralatan yang akhirnya aku tahu adalah video camera dan beberapa buah lampu.

"Jangan jangan mereka hendak merakam segala perbuatan sumbangku, mampus," bisik hati kecil ku.

Setelah kesemua peralatan dipasang crediator yang memeluk tubuh ku sebentar tadi merangkul tubuh ku dan kami bercumbuan. Tangan ku ditarik untuk duduk di atassofa. Setelah aku duduk dia mencium tengkok sambil mengosok-gosok peha ku. Satu persatu pakaian ku ditanggalkan. Setelah dia telanjang bulat dia menyuakan lancaunya untuk aku hisap sambil jari-jarinya bermain di alur faraj ku.

Aku ditatang menuju ke bilik tidur dengan diikuti oleh camera operator. Aku dibaringkan dengan mengarahkan agar aku membuka kangkangku kerana mereka hendak mengambil closeup shoot faraj ku. Setelah faraj ku dirakam crediator yang mendukungku tadi mengangkang dicelah kelengkangku sambil memasukkan lancaunya hingga santak kepangkal.

Aku diarahkan untuk bersuara seolah-olah orang yang sedang klimaks. Lama juga dia memantat sebelum melepaskan satu ledakan padu memenuhi ruang faraj ku.

Sesi pergambaran diteruskan dengan dua orang lagi crediator mangambil bahagian yang malas hendak aku nukilkan. Cuma kali ini walau pun aku puas merayu, lubang dubur dan faraj ku disumbat serentak. Pertama kali aku ditala ikut lubang dubur.

Malam esoknya mereka datang lagi dengan membawa seorang wanita Melayu bunting. Lama juga kami berpandangan kehairanan . Setelah perempuang bunting tersebut baring dengan keadaan terlentang aku diarahkan untuk menjilat-jilat alur cipapnya. Sekali sekala aku mengosok-gosok perutnya yang buncit.

Kasihan aku melihatkan bila perempuang bunting tersebut terpaksa menahan tujahan dari salah seorang crediator yang sebelum ini telah mencemarkan lubang duburku dengan lancaunya. Semasa pukinya diterokai salah seorang dari crediator tersebut menyuakan lancaunya untuk dihisap.

Selesai pergambaran dengan perempuan bunting tersebut giliran aku pula. Berbagai
bagai aksi diperlakukan keatas diri ku sebelum mereka bertiga terdampar kepenatan.

"So far so good, kita ada semalam lagi semelum everything over," salah seorang dari mereka bersuara.

Seperti biasa pagi esoknya aku pergi kerja. Sambil memandu berbagai idea aku fikirkan untuk melepaskan diri dari neraka dunia yang sedang aku hadapi. Aku memberanikan diri untuk memberitahu boss segala apa yang telah berlaku sambil menangis teresak-esak.

Aku perhatikan yang boss begitu simpati dan menalipon seseorang. Selesai menalipon Boss mengajak ku keluar untuk bertemu dengan seseorang.

Aku perhatikan yang boss membawa aku ke sebuah hotel. Tidak lama kemudian seorang lelaki yang agak tampan menghampiri. Aku menjadi cemas sebelum bos ku
memperkenalkan yang lelaki tersebut ialah ASP Ridzuan yang akan membantu ku. Aku diberikan beberapa penerangan setelah aku menceritakan apa yang telah terjadi.

Sebelum beredar aku diarahkan untuk menalipon suami ku untuk bertanyakan no talipon crediator yang bakal menyambungkan pergambaran malam nanti. Suami ku memberitahu ku yang malam nanti dia akan balik atas arahan boss dan menyatakan biar dia sendiri yang talipon. Aku memujuk dengan cara seolah-olah aku menyintainya dala nada romantik. Akhirnya dia memberikan aku no. telefon crediator
tersebut.

"Hallo friend ini Roslah, apa macam ini malam kita sambung lagi, ini malam last bukan," aku berkata.

"Ha Ros apa khabar, ini malam kami pasti datang seperti biasa," balas crediator.

"Kalau itu macam ini malam lu kasi bawa ramai kawan lelaki dan perempuan, ini malam last, nanti lain kali sudah tiada can," sambung ku.

"O.K.. O.K no problem wee celebrate," balas crediator sambil meletakkan ganggang
telefon.

Semua perbualan aku melalui telefon dirakam oleh ASP Ridzuan. Aku diarahkan berlagak saperti biasa setelah mereka semua datang.

"Padan muka engkau orang," aku berkata di dalam hati semasa di dalam perjalanan menuju kepejabat.

Aku di fahamkan yang boss ku akan ikut serta didalam operasi malam nanti.

Setelah mereka semua datang dengan disertai oleh perempuan bunting yang pernah datang malam semalam serta seorang permpuan India dan Cina aku menghampiri crediator yang telah mengkongkek ku dimalam pertama sambil bersuara, "Hallo kawan ini malam kasi chance Raj kongkek sama."

"Itu kah, no problem," balas crediator musibat.

Bila mereka sudah hendak memulakan upacara gila mereka dengan perlahan aku naik ke tingkat atas sambil bebuka jendela dan menyalakan lampu tidur.

Sebentar kemudian aku mendengar pehak polis bersuara, "buka pintu rumah sudah dikepong!"

Dengan pantas aku berlari ke arah pintu belakang. Dan dibawa lari oleh seorang polis yang sudah sedia menanti sebagai diarahkan.

Aku difahamkan yang mereka semua dapat ditangkap dengan segala peralatan diconfiscate oleh polis. Aku diarahkan oleh pihak jabatan atas nasihat pihak polis untuk tinggal bersama dengan keluarga ku di Ipoh sebelum aku ditukarkan ke salah sebuah lading milik syarikat di Segamat Johor.

Keluarga ku sungguh terkejut apabila aku menceritakan segala apa yang telah berlaku. Ayah ku menghubungi ASP Ridzuan untuk mendapatkan kedudukan perkara yang sebenar. Akhirnya mereka semua dihadapkan ke mahkamah tanpa aku, setelah pihak polis bersetuju dengan permintaan ayah ku kerana maruah.

Aku berihat buat beberapa minggu untuk melupakan segala apa yang telah aku lalui sebelum bertukar ke Segamat.

No comments:

Post a Comment