ADS

Thursday, March 24, 2011

Hutang Budi

Dah lebih 4 tahun pernikahan aku dengan suamiku abang Arop, dia seorang yang berada, mempunyai ladang sawit lebih dari 400 ekar. Hidup kami memang mewah. Namun akhir-akhir ini dengan harga sawit yang merudum, agak mula terasa kesempitan, upah pekerjaan para pekerja juga mula tertangguh.

Bang Arop adalah seorang duda yang tak mempunyai anak, sedangkan aku pula anak kepada bekas pemandunya. Perbezaan umur memang ketara. Aku 28 tahun sementara Abang Arop sudah mencecah 63 tahun. Namun Abang arop mempunyai keinginan seks yang amat kuat sekali.

Pada tahun pertama perkahwinan kami sekurang-kurang 5 kali seminggu dia memanjatku. Namun masuk tahun ni dia agak lemah, mungkin dek kerana masalah kewangan yang menjadikan dia begitu. Aku terpaksa menerima lamarannya kerana dialah yang menanggung pembelajaran ku di menara gading.

Ayahku dah lama meninggal. Jadi akulah yang menolongnya menguruskan syarikat Abang Arop. Bahagian akaun akulah yang menjaganya. Aku tahu tahap kewngan syarikat kami. Hutang bertambah dari hari ke hari bertambah. Baja dan racun hanya tauke Leong yang masih menghulurkan kredit.

Suatu hari Abang Arop bersusah payah menaikiku, berjam mencuba barulah dia terdampar di perutku. Namun aku masih puas walaupun anunya tak panjang, sekadar 3 inci. Namun itu dah cukup memberiku kepuasan, maklum sahaja takuknya sekitar permukaan vagina ku, lebih memberi nikmat.

Dalam Abang Arop menghela nafas lelah, sempat dia bertanya, "Sya tak teringin ke nak merasa batang yang panjang".

"Ishh..apa bang ni.. Esyah bukan kisah semua benda tu.. abang punya pun dah lebih cukup buat Sya," kata ku.

"Alah abang saje je.. tapi jika nak cuba dengan tauke Leong... abang dengar barang dia panjang.. 6-7 inci.."

"Ada ke panjang tu?" kataku pada bang Arop.

"Cuba dulu mana tahu.."

Terdiam aku. Namun pantatku berdenyut mengenangkan tauke Leong tu. Saja aku sembunyikan perasaanku. Kami sama-sam terlena.

Esoknya selepas mandi dan bersarapan Abang Arop sekali lagi mempelawa. Dia menerangkan tujuan sebenarnya, boleh lansai banyak hutang.

Aku diam tak menjawap.

Abang Arop ke ladang. Aku pula ke pejabat.

Tengahari tu aku menerima panggilan dari tauke Leong menanyakan hutang. Berbagai alasan aku berikan dan dia akur. Apabila aku suruh dia berbincang dengan Abang Arop. Aku menghantar sms ke Abang Arop dan dijawabnya, "yes Darling".

Malam tu aku nantikan kepulangan Abang Arop. Berderau aku bila tengok Tauke Leong turutnya pulang.

Selepas makan malam, kami duduk berborak sambil tengok siaran lansung badminton Thomas Cup. Dari tadi tauke Leong asyik memerhatikan aku, senyum tersipu-sipu. Abang Arop ajak aku duduk bersebelahan dengannya di sofa.

Aku duduk antara dia berdua. Mata kami masih tertumpu pada kaca tv plasma. Tangan suamiku mula meramas-ramas tanganku namun aku biarkan saja. Sedang asyik suamiku meramas-ramas, tiba-tiba ku rasakan ada tangan yang mengusap-usap peha ku dari luar skirt labuh yang nipis yang aku pakai. Aku biarkan saja, namun dadaku berdegup kencang.

"Relaks," bisik suamiku ke cuping telinga ku sambil mencium pipiku.

Aku pandang ke tauke Leong. Dia senyum pada ku dan aku membalasnya. Tiba-tiba dia juga mencium pipiku. Aku cium pipi suamiku untuk mengalih perasaan malu. Namun aku rasakan tangan tauke Leong dah meramas bontot pejalku.

Masa aku mengalihkan badan mengadap suamiku, dia lebih berani. Bukan bontotku lagi yang diusap, kini belahan cipapku yang diulisnya. Aah betapa nikmat aku rasakan.

Abang arop faham yang aku malu, namun dia pandai memainkan peranan dengan berkulum lidah dengan ku sambil tangannya meramas-ramas dadaku.

Lebih 45 minit berlalu, suamiku meninggalkan aku dengan tauke Leong di sofa. Bila aku berpaling pada tauke Leong, dia dah tak berbaju. Telanjang bulat. Wah!! memang benar kata suamiku, batang Tauke Leong agak aku dua kali gengam dan masih bersisa lagi.

Dia menolak aku membelakanginya. Tertonggeng aku. G-string aku diselaknya tanpa ditanggalkan. Dengan cipap aku yang dah basah dengan sekali tujah je dah masuk separuh batang Tauke Leong. Aku tersandar pada tepi sofa. Aku pandang muka Tauke Leong terkerenying, menahan kesedapan.

"Aiya.. Aisiah.. cipap lu manyak syok!!!''

Kali kedua sorongnya aku pula terjerit kecil.

"Uuhhh... Uhhh!!" Tak terbayang lubang cipap aku menerima tusukan sepanjang itu..pengalaman yang tak mungkin aku lupakan.

Selepas doggie, macam-macam cara kami bersetubuh. Lebih tiga kali aku klimaks. Tauke Leong boleh tahan juga. Hampir sejam kami bertarung. Aku enjoy walaupun aku rasa bersalah.

Selepas berehat dua jam, tauke Leong pun balik.

Jam menunjukkan 1 pagi. Aku terus mencari abang Arop. Rupanya tak tidur lagi. Dia saja nak tunggu aku naik ke bilik.

Apalagi aku melayan abang Arop 2 round malam tu. Rupa dia syok melihat aku digomol tadi tapi aku masih tabik pada abang Arop, dalam 30 minit bertarung, aku klimaks 3 kali, ermakna 6 kali malam tu. Aku puas walau anunya 3 inci...

No comments:

Post a Comment