ADS

Tuesday, November 16, 2010

Lorong Jalang (5)

Hampir tengahhari barulah aku terjaga dari tidur. Itu pun sebab cuaca panas dah menjejaskan keselesaan. Beginilah keadaan rumah ku menjelang tengahari. Membahang panasnya. Tak larat aku nak pakai walaupun sehelai benang. Itu pun dah mencurah peluh membasahi tubuh. Mujurlah lantai rumah ni beralaskan tiang enam batang yang berketinggian 4 kaki. Bolihlah aku bogel dalam rumah dengan tingkap yang terbuka seluas-luasnya. Kalau tak maka berkuaplah panasnya sebab angin tak dapat masuk.

Selalunya taklah sebegini lewat aku bangun. Tapi tadi sebab melayan nafsu suami punya hal, tidur pun terlanjurlah sampai ke tengahari. Kalau ikutkan hati malas aku nak bangun. Tapi badan dah mula rasa tak selesa. Dengan keadaan tanpa seurat benang di badan aku pun bangun berdiri. Sebahagian urat-urat badan ini bagaikan masih enggan bangun dari tidur. Lantaran aku pun mengeliatlah sepuasnya. Selepas itu barulah keadaan menjadi lebih pulih.

Di kangkang aku pulak dah mula terasa tak selesa se macam. Aku pun cubalah membelek keadaan. Rupanya cuaca panas telah mengeringkan sisa-sisa air mani yang terkumpul di lurah puki ini. Ia dah sampai berkerak-kerak di serata alur ku. Lantaran kelopak puki pun bagaikan telah digam oleh keadaan tersebut. Bahagian yang tercantum itu ku cuba lerai menggunakan kuku jari tangan. Memang cantik kuku-kuku aku yang panjang dan bersih ni. Perlahan-lahan ku kuis ketulan-ketulan kering itu. Tapi cubaan ku hanya berani setakat sekali tu sajalah. Bila terasa sakitnya maka seriklah aku nak teruskan. Memang agak kuat melekatnya. Malas lagi aku nak layan. Lagi pun bila kena air nanti terhurailah ia.

Jembutan ari-ari yang tak pernah ku buang ni juga tak terlepas dari menerima kesan. Ia dah penuh diselaputi kuping-kuping kering yang berwarna serba putih. Kesannya paling ketara pada ari-ari sebelah bawah. Lagi pun bulu-bulu puki ni memang agak panjang dan tebal. Maka di situlah juga kebanyakkan air mani terperangkap. Ia tak ubah macam terkena gam kanji yang dah kering. Sebab tadi dah merasakan sakitnya maka serik aku nak belek lama-lama kat situ.

Aku pun melangkah dan terusnya mencapai sehelai tuala. Ianya hanyalah tuala nipis yang berwarna putih. Ianya segera ku lilit ke tubuh. Itulah satu-satunya tuala yang ada di rumah ni. Nak beli lagi pun duit dah tak berapa ada. Ianya terpaksalah dikongsi pakai diantara aku dan suami ku.

Semasa kat rumah yang dulu tu aku taklah kesah sangat pasal tuala. Lagipun bilik mandi kat dalam rumah. Telanjang je lah. Kalau guna pun hanya untuk keringkan badan. Dah bertahun ia tak terlilit ditubuh. Bila dah dapat rumah yang tempat mandinya kat luar barulah tuala tu terlilit semula. Kali terakhir dulu tu pun aku rasa ianya masih cukup besar dan cukup selesa. Tapi sekarang ni pulak dah macam tak berapa muat. Aku berasa amat hairan dan pelik. Selisih lilitnya pun dah tak terlalu pendek. Ia cuma berbaki tak sampai pun setengah kaki. Susah aku nak berjalan dengan selesa. Setiap kali aku melangkah selisihnya bolih terbuka sampai ke paras pusat Jejembut bulu puki pun habis terdedah. Takkanlah tangan aku nak pegang je kat situ. Memanglah bolih elakkan dari terbuka. Tapi mana pulak tangan yang nak ku guna untuk pegang baldi-baldi tu.

Kat bawah tu pun keadaannya tak ubah macam memakai tuala yang dah kecut. Kalau dulu tak lah singkat mana sangat. Tapi kini ianya betul-betul dah separas kangkang. Sebahagian kecil ari-ari yang terjuntai di celah kangkang tu pun dah tak tersorok lagi. Apa pun sekarang ni dah semakin sukar tuala nipis ni nak dililitkan ke tubuh. Ia bagaikan dah semakin mengecil. Aku binggung memikirkan bagaimana ianya bolih berlaku. Ketika ini dah mula terasa desak hati yang bertegas mahukan penjelasan. Lantaran itulah aku pun mengatur langkahan menuju ke cermin muka.

Bagaikan model aku berdiri di hadapan cermin itu sambil memperaga tubuh. Mula-mulanya aku tidak ternampak pun sebarang kepincangan. Sekujur tubuh ku tetap kelihatan anggun seperti biasa. Tapi entah kenapalah gerak hati ku pulak macam tak berapa puas. Lantaran lilitan tuala di tubuh ini ku ungkai semula dan membiarkan ia melayang hingga akhirnya jatuh ke lantai. Dengan itu berdirilah aku kini di dalam keadaan bertelanjang bulat. Sekujur tubuh bogel ku sudah pun siap terperaga di muka cermin.

Aksi posing mulalah ku lakukan. Tekniknya bukanlah asing bagi ku. Sepuluh tahun yang lalu memang aku dah pernah mengikuti kelas Pergawati Fesyen. Kemahiran itulah yang kini ku peragakan di hadapan cermin Ku pusingkan badan ke kiri dan kemudian ke kanan. Sekujur susuk tubuh ku amati. Kini barulah keadaan sebenar semakin jelas. Beberapa kali aku menukar posing untuk bulatkan kepastian. Namun dari sudut mana sekali pun hasilnya tetap juga sama. Dengan itu maka terjawablah sudah segala kemushkilan.

Sebenarnya tiada apa yang pelik dan tiada apa juga yang nak dihairankan. Sahlah bahawa bukan tuala tu yang semakin kecut. Sebenarnya badan ku yang dah semakin tembam. Selama ini aku tak sempat sangat nak pikirkan hal itu. Bila dah hidup memencil bak pelarian begini barulah aku perasan. Rupa-rupanya sejak beberapa tahun ni berat badan ku kian meningkat. Itulah hakikat yang telah menimpa diri ku. Mau tak mau aku terpaksalah mengakuinya.

Ku telitikan keadaan di setiap bahagian. Secara bersungguh aku meratakan fokus. Besar tetek ku dulu hanyalah sekadar sederhana. Tapi sekarang dah layak berada di dalam kategori besar. Begitu jugalah di bahagian bontot. Dulu sekadar menarik je tonggeknya. Kini lentiknya tu dah nampak terlampau menjolok mata. Sebenarnya hanya sikit saja bontot ni membesar. Tapi tonggek kat situ pulak yang berganda-ganda tambahan lentiknya. Pendek kata kalau letak secawan kopi pun mungkin tak bolih tumpah. Bila lemak kat situ dah menjadi, itulah akibat rupa yang terpaksa ku tanggung. Akhir sekali aku tumpukan perhatian di satu lagi bahagian penting iaitu pinggang. Sambil mengeluh aku menggelengkan kepala. Apa yang ku lihat sungguh menyakitkan hati. Kerampingan memang dah banyak terjejas. Tapi bukan setakat itu saja. Perut aku ni pun dah nampak macam ada baby di dalamnya.

Sesungguhnya segala kenyataan tersebut amatlah mengeciwakan. Hati ku mula berasa cemas. Aku telah pun hilang segala kemewahan dan kebebasan hidup. Memang tak sanggup pulak aku nak kehilangan keanggunan diri. Ianya nadi kebanggaan ku selama ini. Lagi pun itulah satu-satunya tinggal barang bernilai yang sepatutnya masih ku miliki. Adalah satu mala petaka yang amat besar jika keanggunan ku terjejas. Debaran jantung ku semakin pantas. Sebak mulai terisi di dalam dada. Malahan air mata kehampaan pun dah mula bertakung di kelopak mata. Kini ku rasa hanya tanggisan kegagalan sajalah yang layak untuk diri hina ini.

Namun mujurlah sebelum keadaan menjadi tak terkawal aku sempat memujuk hati. Kalau menanggis airmata darah sekali pun tiada apa untungnya. Yang berlalu tetap juga kan berlalu. Tiada apa lagi nak dirugikan walaupun aku tak menanggis. Keadaan tetap tak akan jadi lebih terok. Mau tak mau begitulah hakikatnya. Aku mulai sedar bahawa aku perlu menyesuaikan diri dengan apa jua keadaan. Segala-galanya ada buruk dan cantiknya. Sakit macam mana sekalipun tak kurang jugalah sedap disebaliknya. Semangat itulah yang cuba ku raih. Ligat kepala ku berfikir tentang sekujur tubuh ku yang sedang terperaga di hadapan cermin. Segala perkembangan terkininya telah pun ku sedari. Aku tak nak lagi berpura-pura. Nilai-nilai positif perlulah ku sematkan terhadap segala perbezaan yang telah ku pantau tadi. Inilah masanya untuk berfikir diluar kotak.

Aku pun mula menilai rumusan. Mata ku tekun menyukat semula satu persatu bahagian tubuh ku. Segala-galanya ku telitikan semula. Buruk cantiknya ditimbang dari berbagai sudut. Kesemua pendapat yang berdasarkan adat aku dah tak lagi ambil perdulu. Fikiran ku kali ni betul-betul terbuka.

Tak lama kemudian barulah aku mencapai rumusan yang sewajarnya. Walaupun lemak telah mengisi di serata bahagian tapi sebenarnya aku taklah nampak macam gemuk. Faktor itu berkali-kali ku belek di cermin. Semakin lama semakin sah fakta tersebut. Mungkin ia disokong oleh susuk tubuh ku yang agak tinggi. Lantaran penambahan lemak-lemak tersebut masih lagi mampu diimbangi. Maka taklah layak aku bergelar “Orang gemuk”. Kalau sekadar kategori “tembam” memang bolih dikatakan tepat sangat lah tu.

Kini tapak tangan ku mula menimbang-nimbang kedua belah tetek yang dah pun tergolong sebagai besar ini. Ianya memang besar pun. Berat dan padat. Taklah sekencang sepuluh tahun dulu. Faktor itu memang tak dapat dinafikan. Tapi ia taklah juga terlampau jatuh. Springnya pun masih lagi berkesan. Malahan kini aku dah mula kagum akan kehebatannya. Sebab dah besar maka ianya akan lebih kuat bergoyang semasa ku berjalan. Tapi kenalah pandai disesuaikan dengan bajunya. Barulah ia berupaya menjadi tarikan yang cukup lumayan. Para jantan sudah pasti akan geram melihatkan tetek ku ini.

Aku pun melepaskan tetek indah itu dan mula berposing dari pandangan sebelah tepi pula. Aku menggosok-gosok lembut ke bahagian bontot Besar dan padat. Itulah keadaannya kini. Fokus ku tertumpu ke arah tongek kat situ. Dari belakang dada turun ke bontot dah macam huruf “L”. Bukan lagi setakat kelihatan sexy. Malahan dah layak bergelar lucah. Lebih-lebih lagi bila dah banyak lemak yang banyak terkumpul di situ. Bontot ni akan terbuai secara denyutan ke kiri dan ke kanan semasa ku berjalan. Begitulah hayunan iramanya yang berselang seli mengikut setiap langkahan kaki ku. Tapi ia bukanlah lagi hayunan lembut yang manis dipandang seperti dulu tu. Sekarang ni dah jadi hayunan berdenyut yang tertonjol-tonjol.

Aku pasti tak kurang juga perempuan lain yang ingin memiliki bontot istimewa seperti ini. Tapi tak ramai yang dapat. Malahan terlalu jarang pun nak terjumpa. Mata-mata jantan nafsu pulak memanglah meminatinya. Lebih-lebih lagi yang kaki liwat tu. Sebab penonjolan lentik ini bak menjanjikan persetubuhan bontot yang maha sedap. Itulah pesan yang digamit oleh bontot tongek seperti ini. Bila dah terlayar, iman setebal mana pun tak bolih lagi dipakai. Punai tetap juga akan terpacak. Rangsangan dah tak upaya lagi nak dihalang. Mungkin sebab itulah penonjolan bontot istimewa ini dianggap oleh masyarakat sebagai terlalu lucah dan tidak bersopan. Itu belum lagi kalau aku berjalan-jalan kat luar tanpa memakai sebarang kain..!

Namun kelucahan itu tak wajarlah dianggap sebagai nilai yang menjejaskan keanggunan diri. Sepatutnya inilah yang menjadi pelengkap. Pegangan ku juga mestilah bersandarkan kepada fatwa tersebut. Apa jadi sekali pun aku perlu yakin. Tanpa ku sedari itulah juga yang selama ini aku cuba tonjolkan. Memang sudah lama ianya tersirat di hati. Sekarang barulah aku sedar dan akui. Memang aku suka dipandang sebagai simbol lucah. Itulah hasrat nurani ku yang sebenarnya.

Apabila dah dapat bontot yang sebegini hebat maka semakin ternyatalah hasrat tersebut. Kemudian tangan aku mula mengosok-gosok ke bahagian pinggang. Walaupun dah kurang ramping tapi taklah sampai ianya jadi berlapis-lapis. Cuma sekadar dah bertambah lebar saja. Tapi sesuai jugaklah dengan bontot dan tetek ini. Malahan itulah nilai tambah yang sempuna kalau nak jadi simbol lucah.

Begitu juga di bahagian perut. Memanglah macam dah ada baby. Tapi belumlah lagi sampai layak digelar buncit. Sekadar baru mengandung muda saja rupanya. Lagi pun memang kelihatan menarik dipandang mata. Ianya membulat begitu cantik di sekitar kawasan pusat. Cukuplah untuk menggeramkan punai. Suami ku sendiri pun pernah bagi tau yang dia berminat sangat nak berpuki dengan perempuan hamil. Aku juga percaya yang ramai lagi lelaki yang berminat begitu.

Kini aku dah bolih mengukir senyuman lebar. Segala kehebatan yang terperaga di cermin amatlah membanggakan. Tubuh ku dah jadi bertambah montok. Di usia begini aku juga tidak dapat lari daripada gejala lebihan lemak. Namun bagi ku ianya kini dianggap sebagai satu rahmat. Lebihan itu telah terbentuk di tempat-tempat yang paling bertepatan. Ianya juga banyak membantu untuk menyerlahkan taraf aku sebagai simbol lucah. Lebih-lebih lagi semasa berpakaian dari jenis kain yang mencengkam tubuh tu. Barulah tertonjol segala-galanya.

Tiada apa lagi yang akan tersorok. Malahan tiada apa juga yang perlu aku ragukan. Perasaan malu semakin ku benci. Aku bertekad untuk menyerlahkan segala unsur-unsur kelucahan dari segenap sudut di sebalik pakaian ku nanti. Apa cara sekalipun ianya kini sudah pasti akan ku jadikan modal utama untuk memenuhi serba serbi kepuasan hidup.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment