ADS

Tuesday, November 16, 2010

Pilihanku makcik gemuk

24 tahun aku hidup di dunia ini...sejak kecil hidupku susah,untung aku dapat bekerja dengan sorang yang baik hati sudi menolong keluarga kami. Pakcik Roslan membuka perniagaan kedai runcit..di usia 60 tahun pak lan dah tak kuat lagi untuk kerja kerja berat..aku diambil bekerja dengannya. Isterinya ku panggil mak mah berlainan sifatnya dengan pak lan,sepertinya ada saja yang tak kena dengan kerja yang aku buat..suka membebel dan bersifat bakhil.Mak mah berumur 57 tahun...orangnya gemuk rendang..langsung tak menarik cuma teteknya memboyot besar menarik perhatian aku.Sebab teteknya jugalah aku sanggup tahan di maki hamun tiap kali dia tidak berpuas hati dengan aku..memang teteknya power...satu lagi aku tak tahan dengan mak mah ni dia jenis yang tak kisah dengan aku..kadang kadang dengan selambanya dia berkemban bila dengan aku...kulitnya gelap tapi halus,dengan ada tempat tempat yang dah berkedut tapi tetap membuatkan batang aku menegang tiap kali dapat meihat lurah tetek mak mah...rumah yang bersambung dengan kedai mungkin sebab dia tak kisah tentang semua tu.

Satu hari aku di minta menjaga kedai kerana pak lan dan mak mah hendak ke hospital untuk pemeriksaan kesihatan pak lan..itulah pertama kali aku tertawan melihat mak mah..dengan berbaju kurung satin agak ketat bertudung tapi sengaja diselempangkan tudungnya untuk menunjukkan berkilo kilo barang kemas yang tergantung di lehernya..disebabkan teteknya yang besar rantai labuhnya itu terayun ayun di bawah teteknya...pemandangan yang aku anggap indah,sememangnya aku cukup bernafsu dengan wanita setengan baya mengayakan rantai labuh berayun ayun di bawah tetaknya apatah lagi wanita yang bertudung.Agaknya mood mak mah baik hari ni bila aku jeling teteknya dia yg nampak mata aku menatap teteknya cuma tersunyum padaku...senyuman yang aku rasa penuh makna.Setelah pemergian mereka aku lepak ja di kedai..tengah hari memang tak sibuk..aku ambil kesempatan untuk masuk kedalam rumah dan menuju kebilik mereka...tujuan aku hendak melihat size bra dan seluar dalam kepunyaan mak mah. Apa yang di cari akhirnya aku jumpa yang baru lepas di gunakan mak mah..baunya masih lagi melekat...memang betul2 menaikkan nafsu aku bila mencium haruman badan mak mah...bau badan wanita setangah baya.Spendernya aku simpan untuk koleksi sendiri...sedang aku asyik dengan kerja aku tu tiba tiba terdengar di ruangan kedai suara riuh mak mah..kelam kabut aku kluar bilik tapi tersangkut jugak dangan orang tua ni di depan pintu..dia terkejut bila nampak aku kluar dari biliknya...angin orang tua ni memang betul betul baik hari ni...tiada maki hamun aku terima ...cuma dia bertanya apa yang aku buat dalam biliknya....terketar ketar aku jawab cuma landing sekejap..sakit kepala...kalau tak sihat teruslah landing..katanya...dia kluar untuk menutup pintu kedai...aku kebingunan.Setelah dia masuk kembali dia memberitahu aku pak lan di tahan di wad..memang dia sudah mengjangkakannya...tapi dia taknak baritahu aku takut aku tak datang kerja.Mak mah tarik tangan aku ajak berbual atas katil...kuat genggaman tangannya..setelah dua duanya duduk...dia tanya aku adakah aku marah padanya kerana sering dia maki hamun aku...aku tak menjawab...lama juga dia bangun berdiri depanku dan terus mencium dahi aku...sebenarnya dia cemburu aku barbaik dengan makcik shidah jirannya dan dia tahu hubungan sulitku dengan makcik shidah..memang tiap kali tutup kedai aku terus kerumah makcik shidah sebelah kedai ni untuk bersetubuh..terus terang katanya dia teringin diperlakukan seperti makcik shidah...aku menganguk faham...terus aku memeluk mak mah...bermula dengan ciuman aku menyelak sedikit baju kurung mak mah untuk melihat teteknya...memang power teteknya..mak mah lemas dengan perlakuanku..aku senang.Lepas puas nyonyot teteknya aku baringkan mak mak dan menyelak kainnya...aku tarik seluar dalamnya dan terlihatlah puki yang selama ini bersembunyi di sebalik kain dipakainya..tak sama dengan makcik shidah yang pukinya bersih...puki mak mah sedikit serabut dengan bulunya yang hitam lebat...kerana nafsu tak tertahan aku menjilat menyedut biji kelentiknya.. mak mah menggeliat kesedapan...agak lama lepas tu mak mah bagi signal yang pukinya tak tahan lagi meminta aku masukkan batang aku dalam lubang nikmatnya...aku sudah telanjang tapi mak mah aku melarang dia membuka baju kurungnya..lebih bernafsu aku melihat wanita 57 tahun masih lengkap berpakaian dengan tudungnya untuk bersetubuh...step pertama aku meminta mak mah berada di atas ku untuk aku menikmati pemandangan indah wanita bertudung yang mahu aku rodok..dengan perlahan mak mah naik ke atasku...sedikit selakkan kainya pukinya menjumpai batang aku dan terus dia membenamkan batang aku kedalam pukinya. Mak mah tersentak sekejap...badannya yang berat mungkin membantu mendalamkan lagi benaman koteku kedalam pukinya..mgkin batangku ini agak besar..mak mah memejamkan matanya menikmati batangku...aku memulakan ayunan pertama...setelah agak selesa mak mah turut mula berdayung...aku dapat melihat wanita tua bertudung dan lengkap berpakaian ini benar benar menikmati persetubuhan ini.Rantai labuhnya berayun ayun depan mataku...menaikkan lagi nakfsu gila aku...lima belas minit kemudian mak mah dah klimaks yang pertama...aku masih menahan..tak mahu nikmat ini berakhir dengan cepat...aku mengalihkan tubuhku ..kini aku berada di atas mak mah...tiap kali aku tujah batangku aku dapat melihat teteknya bergoyang...akhirnya aku melepaskan juga air maniku kedalam lubang puki mak mak...kami klimak bersama...mak dan aku puas...
Setelah kejadian itu..kami sering bersetubuh walaupun pak lan ada di rumah...lakonan kami cukup berkesan dan mak mah tetap memaki hamun aku namun aku tahu itu cuma melengkapkan lagi lakonan kami...pilihanku memang seorang makcik yang gemuk tapi tetap menggoda..

No comments:

Post a Comment

Post a Comment