ADS

Sunday, November 21, 2010

Mengintai Isteri Main

Aku mempunyai isteri yang cantik dan seksi bermumur 27 tahun bernama Asmidar. Rumahtangga kami bahagia walaupun kami tidak mempunyai cahaya mata sesudah 9 tahun berkahwin. Isteriku mempunyai paras cantik, berkulit putih kuning, tinggi 5'7", body 36-28-36 dan berambut hitam panjang. Payu dara bersaiz D dan punggug yang lentik. Sememang tubuhnya mengiurkan dan seksi menjadi idaman lelaki yang melihatnya.

Hidup kami suka berparti dan bersosial. Tiada masaalah bagiku Asmidar mempunyai kawan walaupun lelaki. Aku dan dia saling percaya dan mempercayai dan aku yakin bahawa Asmidar tidak akan melakukan perkara diluar batasan. Tetapi anggapan itu menyimpang dengan kisah ini.

Asmidar berkenalan dengan kawan sepejabat bernama Azman. Secara tak langsung aku juga berkenalan dan berkawan dengannya apabila Asmidar memperkenalkannya kepada ku. Asmidar biasa menceritakan dia berjumpa Azman, di mana mereka menghabiskan masa. Bagi ku itu tiada apa-apa kerana aku cuba menjadi seorang suami yang sporting.

Namun begitu setelah bulan demi bulan berlalu, pada suatu malam terjadi peristiwa berikut. Hari itu aku beritahu Asmidar akan ke Kedah untuk beberapa hari. Tetapi oleh kerana kerjaku di Kedah selesai cepat dari yang di jangka aku pulang awal. Tetapi kepulanganku dirahsiakan dari Asmidar atas sesuatu sebab.

Aku tiba di KL pada pukul 11.30 malam dan terus ke rumah, iaitu sebuah apartment di Melawati. Setelah sampai dan memakirkan kereta aku terus ke apartment.

Sesampai dipintu masuk, sebelum sempat aku memasukkan kunci, aku terdengar sayup-sayup suara Asmidar sedang merintih.

Aku terpegun dan melengkapkan telinga ke pintu cuba mendengar suara itu dengan lebih jelas. Sah sesuatu telah berlaku kepada Asmidar dan rintihan itu bukan kerana sakit tetapi nikmat.

Aku berundur dan mencari akal untuk mengintip apa yang berlaku didalam. Unit apartment ku ialah ditingkat satu, tetapi kedudukannya rendah sedikit dari paras jalan. Pintu masuk ialah dapur kemudian baru living. Kebetulan satu dari cermin louvres tingkap dapur yang sebelah atas sekali. Memang sudah lama pecah tetapi belum ku gantikan.

Dari jalan, dengan mendongak sedikit dapat melihat menerusi lubang yang pecah itu terus ke living. Aku jengok dan jelas kedapatan Asmidar bersama lelaki bernama Azman itu.

Pada masa itu Asmidar sedang berbaring panjang di atas sofa dan Azman sedang bertenggek di tepi sofa dan menindih Asmidar. Asmidar sudah pun separuh bogel ketika itu terdedah kepada Azman yang sedang rakus menjilat dan menghisap kedua putting tetek buah dada Asmidar yang membengkak.

Aneh, walaupun aku berdebar-debar dan kering air liurku, tetapi tiada perasaan marah. Malah naluriku ingin meyaksikan adegan ini seterusnya.

Azman menarik blouse Asmidar bersama seluar dalamnya dan terlentanglah Asmidar telanjang bulat. Dicium oleh Azman bermula dari dahi, turun ke mulut, turun ke dua-dua putting tetak, turun ke pusat dan terus ke tanah tembam tiga segi yang ditumbuhi rumput hangus yang telah dipotong rapat.

Di situ lama Azman berhenti. Lidahnya ligat bermain dan kelihatan paha Asmidar makin lama makin terkuak hingga terkangkang luas membuka jalan kepada Azman sepenuhnya. Ngerangan Asmidar kuat terdengar hingga keluar rumah tempat aku berdiri.

Setelah punggung Asmidar terangkat-angkat dek jilatan Azman, tak sabar-sabar dan meminta-minta untuk dijimak, Azman faham dan bangun membuang pakaiannya.

Dengan senjata tebal dan 6” panjang yang terhunus, Azman mula menyula Asmidar yang tak sabar-sabar menanti. Tusukkan Azman padat dan keras. Seluruh tubuh Asmidar bergegar. Buah dadanya yang tegang bergoyang kencang ke atas ke bawah. Asmidar mengelupur seperti orang hilang ingatan. Punggungnya terangkat-angkat melawan terjahan Azman.

Lamanya Azman mendayung. Mengikut pengalaman bersama Asmidar, dilihat mengelumpurnya seluruh badan Asmidar dan kuatnya raungan yang terjadi sebanyak 5 kali, sudah tentu sudah 5 kali Asmidar mencapai kemuncak. Namun Azman dilihat masih lagi berkayuh seperti biasa, masih digear tiga, menunjukkan masih jauh kayuhan Azman sebelum sampai ketepian. Hebat-hebat.

Tak lama barulah Azman menukar gear, tujahannya makin kencang, Di tarik senjatanya hingga ke penghujung kemudian ditikam lubang cipap yang sendat dan licin itu dengan keras hingga ke pangkal.

Pap pap pap pap pap bunyinya bertalu-talu. Setiap kali Azman menikam setiap kali itulah pula Asmidar mengangkat punggungnya melawan tikaman. Tusukan semakin kecang sudah masuk gear lima, Azman dengan dengusnya dan Asmidar dengan raungnya, dipalunya cipap Asmidar sekeras-keras, sehingga tusukan yang maut yang terakhir, keduanya meronta-ronta menikmati kemuncak.

Dayungan Azman belum berhenti lagi sehinggalah ke titisan air yang penghabisan dihisap seluruhnya oleh cipap Asmidar yang dahaga. Pelayaran Azman akhirnya sampai ke tepian dan berlabuh tak bergerak. Pecah sudah kolek Asmidar sarat dilimpahi air tenggelam tak terkapai lagi.

Tiba aku terkejut bahu ku di tepuk. Aku menoleh ke belakang dan didapti dua lelaki dibelakangku. Aku meletakkan jari telunjuk ke bibir member isyarat supaya diam. Seorang dari mereka memperkenalkan diri sebagai polis dan bertanya apa aku buat di situ. Terang-terang aku bagi tau akyu sedang mengintai isteriku dengan lelaki lain.

Aku di bawa ke café apartment di mana seorang lagi polis sedang menunggu. Rupanya ada seseorang penduduk di situ telah melaporkan kepada polis akan perbuatan ku yang mencurigakan.

Setelah aku beri penjelasan polis melepaskan ku dan menasihat aku terus balik dan tentang isteriku itu dicadangkan lapor ke pejabat kadhi. Aku tak balik tapi tidur di hotel malam tu. Entahlah berapa kali lagi mereka berasmara malam tu agaknya.

Begitulah ceritaku. Sampai hari ini Asmidar tidak tahu bahawa aku telah mengintainya membuat projek dengan Azman dan di tangkap polis malam itu.

Selepas peristiwa pertama aku mengintai isteriku Asmidar main dengan Azman dan diserkap polis aku menjadi ketagih hendaklah mengintai lagi. Sepatutnya kemarahanlah yang menyelubungi ku tetapi sebaliknya nafsu gila telah menguasai ku. Aku tak puas dan mahu melihat lagi isteriku berasmara di ranjang dengan lelaki lain.

Aku senantiasa memikirkan cara dan mencari peluang untuk memenuhi hajat ku itu. Aprtment ku ada tiga bilik. Oleh kerana kami berdua sahaja yang ada, dua bilik itu jarang digunakan. Malah satu daripada bilik ku jadikan setor simpanan barang-barang.

Kali ini rancangan ku ialah aku akan menyorok didalam bilik tersebut dan menunggu peluang Asmidar dan Azman membuat adegan berahi mereka. Aku pasti mereka akan melakukannya lagi kerana hubungan mereka sudah menjadi seperti suami isteri. Sangkaan ku tak meleset.

Pada suatu malam, dengan sangkaan mereka aku ke outstation, aku telah siang-siang lagi telah menyorok didalam bilik setor tersebut. Azman datang ke rumah lebih kurang pukul lapan malam tetapi mereka berdua terus keluar. Mungkin untuk makan malam agak ku. Lama aku menunggu mereka berdua tak balik-balik.

Jam sudah pukul satu pagi tetapi mereka berdua tak jua balik. Aku keseorang dalam kegelisahan. Hampir pukul dua baru aku terdengan pintu utama dibuka dan kedengaran mereka berdua berehat di ruang tamu. Aku menunggu dan mengharap apa yang ku harapkan.

Sekejap kemudian kedengaran lagu dimainkan dari hi-fi diruang tamu. Dengan perlahan-lahan aku membuka pintu dan memberi ruang secukupnya untuk mengintai perbuatan mereka. Rupanya mereka berdua sedang berpelukan menari-nari, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Tangan Asmidar memeluk leher Azman sambil kepalanya melentok di atas bahu. Tapak tangan Azman mendakap punggung Asmidar yang berisi sambil meramas-ramas mesra. Azman mencium rambut yang hitam lebat terus ke pipi dan lantas Asmidar mendongak dengan bibir yang terbuka menuggu untuk dicium dan di kucup. Azman menguncup bibir merah Asmidar dengan balasan yang hangat.

Baju T yang ketat dibuang dan diikuti coli Asmidar mededahkan buah dada yang membesar. Azman meramas buah dada kemudian diganti bibirnya menghisap kedua-dua buah dada yang semakin tegang.

Setelah puas Azman membuka zip skirt Asmidar dan melondehnya bersama-sama seluar dalam dan jatuh kekaki. Sambil menggomoli bahagian atas, tangannya perlahan bermain diantara celah paha Asmidar. Asmidar membuka tali pinggang, zip dan dijawab oleh Azman dengan membuang semua pakaiannya. Berdiri keduanya dengan bertelangjang, bergoyang-goyang mengikut rentak lagu.

Nafsu berahi Asmidar tak tertahan lagi minta di ampuk lantas dipegang senjata Azman yang keras terhunus dan menarik kea arah cipapnya mencari bukaan di antara bibir yang basah berair. Dibukakan sedikit kangkangnya supaya mudah Azman memasukkan senjatanya kedalam lubang nikmat yang sempit. Sambil meramas pungung lentik Azman memasukkan senjatanya perlahan-lahan hingga sampai ke pangkal. Asmidar mengeluh nikmat. Dengan keduanya memeluk erat Azman menerjah cipap Asmidar dengan penuh tenaga.

Sesudah beberapa ketika, dengan berpaut keleher Azman mendukung Asmidar dengan kedua kakinya berpaut kemas kepinggang Azman. Dengan kedua tangan mengampu punggung Azman mendukung Asmidar dan mengampuk cipap basah itu sambil berdiri. Melantun-lantun punggung Asmidar dek kuatnya hampukan Azman.

Didukungnya Asmidar ke dinding dan terus mengampuknya. Didukungnya lagi Asmidar ke aarah meja makan dan melabuhkan punggung Asmidar di atas meja. Dipaut keatas kedua-dua lutut Asmidar dengan kedua sikunya dan dikangkangnya seluas-luas sehingga ternganga luas bibir cipap menungu kedatangan senjata Azman yang terpacak keras.

Azman memasukkan senjatanya semula dan menyambung kayuhannya. Di atas meja itu Azman berdayung hingga sampai ketepian bersama-sama Asmidar yang sudah beberapa kali mencapai kemuncak. Apabila Azman menarik senjatanya Asmidar terbaring kaku diatas meja dengan kaki terjuntai ke bawah. Asmidar tidak larat lagi menutup cipapnya yang kelihatan dibasahi air putih yang meleleh ke meja dan menitis ke lantai.

Sampai di situ aku menutup pintu dan menunggu agar-agar ada lagi babak kedua dan seterusnya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment