ADS

Monday, December 20, 2010

Kak Imah Isteri Kedua

Kata orang rezeki yang datang jangan ditolak atau dinafikan. Kalau bantal sudah disorong, peluk sahajalah. Main jangan tak main.

Siapa mahu dimadu
Sendiri suka sendiri rasa
Aduh sayang, aduh sayang
Abang ke mana isteri dirasa
Siapa mahu dimadu
Hati bungkam jiwa bisu
Isteri pertama dituju
Isteri kedua say i love u

N ketawa.

Lama juga N tidak melihat Kak Zainah. Rindu juga dia akan cipap Kak Zainah, isteri pertama Abang Rahim, tuan rumah sewa di perkampungan itu. Dia ke Klang mengikuti kursus selama sebulan.

Sedap dan happy juga dapat mengongkek Kak Zainah fikir N, tapi apakan daya wanita itu tiada.

Kini Abang Rahim membawa isteri keduanya, isteri muda bernama Kak Imah (18 tahun) menginap sekejap di rumah itu. Kak Imah ramah juga orangnya. Rajin bertandang ke rumah Kak Sakinah dan Makcik Sawiyah. Selain memasak makanan suaminya, dia bertandang dan bersembang sehinggalah Abang Rahim pulang ke rumah di waktu petang.

"Tak sangkut-sangkut lagi kau Imah?" Tanya Makcik Sawiyah tesenyum sambil menghidangkan secawan teh o kepada Kak Imah.

Mereka berdua duduk di anjung rumah sewa Makcik Sawiyah..

"Belum kak. Belum ader rezeki lagi," balas Kak Imah senyum manis.

Petang itu dia memakai baju kurung nipis dan jelas nampak coli yang membalut buah dadanya dan juga susuk tubuhnya. Paling best ialah punggungnya yang besar, lebar dan pejal.

"Kuat juga Abang Rahim, sampai pasang dua," tambah Makcik Sawiyah ketawa hilai.

"Tak juga. Tak taulah kuat macam mana. Tapi sudah dua bini, hasilnya belum ada lagi," balas Kak Imah ketawa.

"Kau isteri muda, dia sayang kau lebih," tambah Makcik Sawiyah mencubit peha Kak Imah.

"Pun tak berani nak cakap kak, orang lelaki tak kira dia alim ke, kalau dia nak buang, dia buang juga," sahut Kak Imah sambil menghirup teh yang dihidangkan.

"Akak pun sunyi, anak-anak sekolah kat asrama, nasib baiklah jaga anak orang ni, sibuk juga sikit," ujar Makcik Sawiyah.

"Taulah suami akak polis. Kerja tak tentu masa. Sekarang ni kerja luar pula seminggu tak balik rumah. Tidur sorang-soranglah nampaknya."

Kak Imah sengih menampakkan gigi putihnya yang bersusun rapi.

"Sudah baya macam ni, suami pun pandang sepi kat kita Imah oii. Macam sudah takde selera pula," tambah Makcik Sawiyah menghela nafasnya.

Masih teringatkan bagaimana N membaham cipapnya, manis dan kesedapan. Angin bertiup bersahaja petang itu. Cuaca agak cerah walaupun ada kabus yang melingkar.

"Asalkan suami tak buang oklah kak," balas Kak Imah pula.

Kelihatan Kak Sakinah baru keluar dari lorong jalan ke kebun. Dia membetulkan letak kain batiknya. Juga kemeja t merahnya. Kak Sakinah baru sahaja selesai bertempur dengan N di pondok N. Agak sejam juga dia dikongkek oleh N.

Dan kini Kak Sakinah sudah pandai menghisap, menjilat dan mengulum batang N. Dia sudah pandai menjilat dan mengulum telur kote N lagi. Dia mula keasyikan untuk melakukan blow job atau deep throat terhadap batang zakar N.

Hatinya dan jiwanya puas. Lubuk dan qalbu dahaganya dipenuhi oleh air mani N di dalam lubang cipapnya. Perlahan-lahan dia membawa diri, bergerak dan mengawal jalannya sebab masih terasa seperti batang zakar N berada dalam cipapnya. Hihihihihi..

"Oii Inah, singgahlah dulu," jerit Makcik Sawiyah sebaik melihat Kak Sakinah.

Kak Sakinah menoleh ke arah suara itu lalu tersenyum dan mampir ke rumah Makcik Sawiyah. Dia masuk dan join group itu bersembang sambil menantikan lakinya pulang.

*****

Kak Imah kaku.. Sebaik N mengucup bibirnya dan mengulum lidah, Kak Imah tidak tahu apa nak buat. Dia membiarkan lidahnya dikulum oleh N dengan lembut. N memainkan lidahnya dan membuat Kak Imah kelemasan. Selama ini dia tahu dikucup tetapi hanya gitu-gitu sahajalah. Abang Rahim tak memainkan lidah. Kucup bibir sahaja.

Bila N mula mengucup dan menjilat batang tengkoknya, Kak Imah makin fana. Seluruh bulu romanya naik menegak. Geli geleman tapi membahagiakan. Sensasi bagaikan karan menangkap setiap suis syahwatnya. Tambah bila N mengulum telinganya. Kak Imah khayal terus.

Kak Imah datang menyerah bagaikan dia tahu N adalah penyedap yang bakal mengajarnya tentang selok belok berkasih sayang. Melepaskan dahaganya yang kian gering kepalang. Bagaikan dipanggil untuk menyerahkan dirinya dan cipapnya di pondok di kebun itu.

Begitulah satu tengahari yang sunyi. Kak Imah mendekati ke pondok mencari N. Dan di dalam pondok itulah dia menanggalkan seluruh pakaiannya, membogelkan dirinya lalu dicumbu angin yang masuk melalui celah-celah dinding buluh itu. Dia mempamerkan bodynya yang masih ranum, teteknya yang keras, perutnya yang kempis, bulu cipapnya yang halus dan cipapnya berbibir lebih yang sedap dinyonyot.

Dan bila N menjilat tubuh Kak Imah, dia mendesah, dia merenggek, dia menjerit halus, dia meracau, dia menjadi tak keruan, nafasnya pendek dan terasa nak semput namun yang umphh dia merasa terawang-awang asyik penuh nikmat.

Dan bila N menjilat lubang duburnya, Kak Imah menjerit halus kegelian, kengiluan dan keasyikan. Dan bila puting teteknya dihisap dan digentel dengan lembut dan dengan keras, Kak Imah berasa fana, lidahnya terjelir sekejap termasuk sekejap. Desah dan desau dari mulutnya tidak henti-henti. Pantas bila teteknya diramas perlahan dan kuat, dia merasakan satu macam listrik menangkap lubang faraj dan kelentitnya. Dan dia merasakan bahagian cipapnya tetiba berair. Basah.

"Uuu.. Urghh.. Sedapp," Kak Imah mengerang bila lidah N mula menjilat kelentitnya.

Dan bila N mengulum dan memainkan lidah pada kelentit Kak Imah, dia mengepit muka N dengan kakinya. N membuka peha Kak Imah dan memujuknya sambil mencumbu Kak Imah. Kini lidah N menjulur ke alur liang farajnya. Lalu masuk ke dalam lubang faraj Kak Imah yang sudah berair. Kak Imah mengangkat tubuhnya pantas berkali-kali ke mulut N. Dia kesedapan.

"Urghh.. Arghh. Arghh.. N sedap," raung Kak Imah membiarkan lidah N bermukim di lubang farajnya.

Dia merasa kesedapan dan dinding vaginanya berinteraksi membuatkan dia fana, membuatkan dia asyik dan tubuhnya serasa lembut melayang.

Kini N seperti memakan cipap Kak Imah. Lidahnya keluar masuk di lubang faraj. Air jus Kak Imah disedut. Kemudian N menyedut lubang faraj membuatkan Kak Imah mengeliat dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan sambil dia menaikkan tubuhnya mengadap ulitan dan hisapan N ke lubang farajnya. Kesedapan.

"N.. Ohhhh.. N.. Ohh.. Sedap.. Sedap. Sedapp.. Akak keluar ni," jerit Kak Imah yang merasakan air maninya terbasah keluar.

N menghirup terus jus yang keluar itu membuatkan Kak Imah mengeliat dan mengelinjang lagi. Meracau-racau kesedapan yang amat sangat. Nafas Kak Imah pendek-pendek dan kasar. Dia menahan nikmat yang amat sangat.

N telah memainkan cipapnya dan dia sudah dua kali klimaks dan terasa tubuhnya kejang. Belum pernah dia merasakan nikmat, geli, sensasi, karan listrik akibat tindakan N itu. N yang pandai memcumbui Kak Imah membuat Kak Imah berair banyak. Likat dan pekat. Nikmat yang berkat.

Kini N mempamerkan batang zakarnya di muka Kak Imah. Dia mengambil tangan Kak Imah supaya memegang zakarnya. Kak Imah membuka matanya. Mulutnya tenganga melihat batang zakar yang panjang dan besar itu. Batang yang berada dekat sangat dengan muka dan dipandang oleh deria matanya yang membuat cipapnya mengeryam, kegatalan dan berair semula.

"Oh N.. Besar panjangnya butuh kau," kata Kak Imah sambil memegang dan merasa panas denyutan zakar N.

"Boleh ke kote kau tu masuk ni N?"

Tanpa banyak soal, N menyediakan Kak Imah. Menyediakan lubang cipapnya untuk menerima batangnya. Memastikan cipap Kak Imah berair supaya mudah batang itu bergerak masuk tanpa rasa sakit yang berlebihan.

N melebarkan kangkangan Kak Imah. Dia mengkuak alur faraj dan melihat lubang untuk memasukkan batangnya. Kak Imah mengerang bila bibir farajnya disentuh dan begitu juga kelentitnya digentel. Kini N meletakkan kepala zakarnya lalu menekan.

"Aduh N. Slow sikit. Sakitt cipap akak," balas Kak Imah menjerit sambil mencubit punggung N.

N mula memasukan dan mengeluarkan sedikit batang zakarnya.. Dia mula menekan perlahan. Kak Imah mengeliat dan mengaduh. Kemudian mendesah bila rasa sakit bertukar menjadi sensasi yang ngilu dan geli yang amat sangat.

Kini Kak Imah sedar yang butuh N sudah berada penuh di dalam dirinya, kejutannya terjawab walaupun butuh N besar dan panjang, masih boleh diterima oleh lubang farajnya. Kini Kak Imah bertindak dan merasakan denyutan zakar N dalam lubang farajnya menyentak seluruh kunci nafsunya. Mata hitamnya tiada hanya mata putih yang kelihatan sambil mulutnya meracau-racau nikmat.

"N.. N.. Akak keluar lagi," jerit Kak Imah sambil mengangkat punggungnya mengikut rentak henjutan N.

N menghenjut keras. Merasakan batang zakarnya sudah dilumuri air madu dari faraj Kak Imah. Sedangkan Kak Imah merasakan lubang farajnya sendat dan dia berasa senak bila kepala batang N mengenai tepat ke 'g'nya. Dia menjerit-jerit bila henjutan N makin ganas dan cepat dan kuat. Dia mengusutkan rambut N sambil mengigit dada N.

"N.. Ohhh.. N.. Akak keluar lagi," nafasnya semput dan dia mengeroh menahan nikmat dan menikmati kesedapan.

N meneruskan henjutannya sambil meramas payudara Kak Imah. Menghisap puting payudara Kak Imah yang keras dan tegang. Lalu melumati bibir dan mulut Kak Imah sedang N juga mendesah dan menderum disebabkan gebu-gebu syahwat yang meningkat dan akan memuncak..
Dan untuk kesekian kalinya Kak Imah menjerit panjang akibat menikmati klimaks yang menekan jiwanya. Dia bagaikan orang mengidap lelah, namun tubuhnya masih mampu menerima henjutan N yang bertindak ganas melumatkan lubang cipap Kak Imah.

"Kak…. N.. dah nak sampai ni," jerit N lalu melepaskan air maninya yang berlambak tertembak ke dalam lubang faraj Kak Imah, penuh kekuatan, kesatriaan dan kebahagiaan.

Kak Imah longlai menerima pancutan mani N dalam lubang cipapnya. Meleleh dan melimpah keluar di antara celah-celah dan dinding vaginanya dan zakar N. Mereka berdua berpelukan.

Untuk tengahari sampai ke petang N mengongkek Kak Imah sebanyak dua round. Dua round yang lama dan panjang membuatkan Kak Imah benar-benar semput dan lemah longlai.

*****

"Huu mak kau ni N. Sampai melecet cipap akak. Berdarah lagi," kata Kak Imah komplen sambil sengih.

N senyum sambil memegang kotenya dari luar seluarnya.

"Nak lagi ke kak? Naik sudah ni.. Sungguh pun sakit tapi sedap kan." N ketawa kecil disahut Kak Imah.

Kak Imah memulas kote N dari luar seluar. Lalu menciumnya.

"Nak.. Nak.. Nak.. Kote kau sedap.. Besar panjang dan keras. Tak macam suami akak punya, kecil tapi keras juga," sahut Kak Imah sambil menjeling.

N berasa beruntung yang amat sangat. Dua orang isteri Abang Rahim dapat dihenjut, dimakan, disetubuhi cipap mereka. N berasa amat bahagia. Begitu juga dengan Kak Imah yang ketagihan, menanti sahaja N pulang dari sekolah dan merenggek minta disetubuhi.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment