ADS

Monday, December 20, 2010

Makcik Dewi

"Urghh.. Sedapp.. Lagi kuat N.." desah Makcik Dewi, wanita India yang bertubuh sederhana dan tembam itu. Usianya dalam 30 tahun, kulitnya lembut walaupun hitam. Payudaranya tegang sebab jarang berusik tambahan dia tidak mempunyai anak. Suaminya Koperal Velunathan.

"Huu.. Panas puki makcik," kataku sambil memacu penisku dalam lubang farajnya.

"Orang India memanglah panas sebab makan kari," jawab makcik Dewi sengih sambil menahan hentakanku dan mengertap bibirnya.

Aku meramas-ramas teteknya, kemudian menghisap puting susunya yang keras. Aku menindih tubuhnya sambil zakarku memacu kuat di lubang pukinya yang sudah becak dengan air syoknya.

"Kau pandai N.. Kau bagus ngonkek, walaupun kau masih budak," desah Makcik Dewi sambil melumat bibirku dan memainkan lidahnya.

Aku menghisap dan berbalas lidah sambil meminum air liurnya. Hentakanku ke pepetnya makin kuat. Koteku tidak tahu yang aku budak atau tidak, koteku hanya tahu lubang puki makcik Dewi.

"Patut makcik Timah suka sama kau," kata makcik Dewi sambil melipat kakinya di belakang punggungku.

Aku menarik keluar penisku, aku sembab mulutku ke pepetnya, menjilat lurah vaginanya, menghirup dan menyedut lubang farajnya sambil menelan jus madunya. Kemudian aku masukkan penisku semula ke dalam farajnya.. Dan mula menghenjut perlahan dan cepat.. Laju dan kuat ke dalam lubang faraj makcik Dewi. Makcik Dewi terkinjal-kinjal dan terhinggut-hinggut punggungnya.

Aku tahu rupanya makcik Timah yang merekomen aku kepada makcik Dewi. Wanita India ini kehausan juga sebab suaminya bertugas di hutan untuk beberapa bulan.

"Laju N.. Henjut kuat-kuat.. Makcik nak kuar.. Argghh," desah dan jerit makcik Dewi sambil menahan pacuan aku yang sungguh laju.

"Makcik.. Puki makcik panass sedapp.. Saya pun nak kuar.." kataku sambil memaut kuat dan menghenjut penis ku dalam-dalam ke pepet makcik Dewi yang mengetap giginya. Dia memalingkan mukanya ke kiri dan ke kanan.

"Urghh.." desahnya lagi.

"Sedapp.." dia menjerit-jerit halus sambil aku meramas-ramas kuat teteknya yang keras itu.

Akhirnya aku sendiri.." Makcikk saya kuarr.."

Makcik Dewi menjerit mengepit belakang punggungku dengan kedua belah kakinya.. Aku terus mempompa batangku.. Kemudian aku merasa geli sambil dinding vagina Makcik Dewi mengepit penisku..

"Huu.. Sedap N.. Kau bagus sekali.." kata makcik Dewi memuji sambil memeluk aku erat walaupun kami berdua bermandian peluh yang nikmat.

Penisku tak mau turun-turun. Makcik Dewi puas memulasnya dan meramasnya. Dia menjilat kemudian mengulom penis N dengan asyik dan rakusnya. N terkinjal-kinjal sambil menahan geli yang amat sangat.

"Makcikk.. Aku gelii.. Rasa nak kuar ni," jerit N sambil mendesah dan makcik Dewi meneruskan isapannya ke penis N.

Sekejapan itu juga aku memancutkan spermaku ke dalam mulut Makcik Dewi dengan banyaknya..

"Urghh.." desah N lalu makcik Dewi dengan lahap menjilat sperma di batang N sampai ke mulut zakar N.

Petang itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Ternyata Makcik Dewi mengeluh puas dan memeluk aku erat.

*****

Aku bahagia.. Aku gembira.. Dalam dunia meningkat remaja, aku kini sudah dapat mengongkek beberapa orang makcik yang gersang. Makcik-makcik, isteri polis yang selalu kesunyian dan kebosanan akibat ditinggalkan oleh suami-suami mereka yang bertugas.

Aku rasa bertuah dapat mengongkek Nyonya Teoh yang muda itu, isteri Tauke Ah Leong yang tidak mampu memuaskan isterinya. Pernah aku mengongkek Nyonya Teoh dalam bilik tidur mereka, suami isteri, kerana tauke Leong tiada di kedai sebab dia ke bandar untuk membeli barangan buat kedainya. Nyonya Teoh mengambil peluang itu untuk bersetubuh dengan aku ketika aku balik dari sekolah pada petang itu.

Aku sudah merasai kelazatan faraj dan tubuh wanita Melayu, Cina dan terakhir India. Padaku tiada bezanya sebab semuanya sedap-sedap dan nikmat-nikmat belaka. Aku senyum sendirian dan terus kegianan tidak tahu kenyang-kenyang.

Aku juga sedar bahawa aku berada di pasaran masyarakat makcik-makcik gersang di berek itu. Aku sendiri tidak tahu makcik mana pula selepas ini yang mahu bersetubuh denganku.

Ini kisahku di usia dua belas tahun sekitar tahun 60an. N, aku anak yang nakal tetapi sangat perahsia.

Adventureku tidak selesai di sini. Makcik-makcik gersang di berek polis aku puasi. Nyonya Teoh pula jarang melepaskan aku kalau Tauke Ah Leong tiada. Aku berahsia dengan aktiviti aku. Aku senantiasa melihat dan mencari peluang-peluang baru.

Kini ada tetangga baru yang pindah ke berekku. Pasangan muda. Pasangan yang aku angap cun dan bahagia sebab jiran itu ialah Abang Hamid 27 tahun dan isterinya, Kak Esah 18 tahun, orang kampung, cukup muda-manis, segar kecil orangnya dalam 5' tingginya, chubby, mempunyai ukuran badan 35-29-36 agakku. Mereka baru sahaja menikah dan berpindah menjadi jiranku-aku berhasrat untuk mengintai mereka bersetubuh.. Itu tetap. Memang aku memasang tekad itu. Aku senyum sendirian.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment