ADS

Thursday, December 30, 2010

Pengurus Butik 1

Sudah 3 bulan aku menjalankan tugas di butik, aku sendiri mempunyai pekerja untuk uruskan butik. Seperti biasa aku menjadi boss. Pekerja aku ada seramai 10 orang, kebanyakannya semua wanita. Hanya 2 orang pekerja lelaki yang bernama Amir dan Johan. Mereka masing masing umur linkungan 23 tahun. Mereka memang rapat dengan aku.

Sebagai seorang pengurus butik, aku mewajibkan semua pekerja supaya memakai pakaian yang agak seksi dipandang. Ada yang memakai baju kebaya ketat, skirt pendek, seluar ketat menampakkan bontot bulat. Pekerja aku semuanya memang open minded dan muda. Aku sendiri memberi mereka kebebasan untuk memakai pakaian yang mereka nak.

Aku seperti selalu gemar dengan memakai pakaian yang mejolokkan mata. Aku gemar menjadi perhatian jantan-jantan yang datang ke butik aku. Dengan bentuk badan aku berukuran 36C-28-38 memang menjadi tarikan semua lelaki yang pandang aku.

Aku suka memakai coli half cup supaya tetek aku akan nampak lebih mantap dan bontot aku juga bulat dan lebar. Kadang-kadang semasa menunjukan pakaian pada pelangan, ada yang sengaja mengambil kesempatan dengan meraba bontot aku.

So nak jadikan cerita, hari itu aku memakai skirt pendek dan blouse warna putih collar lebar. Didalamnya aku memakai g-string dan coli warna hitam. Semasa dalam perjalanan ke butik aku dengan kereta aku, tiba-tiba handphone aku berbunyi.

"Hai kak seksi free ke? Saya geramlah dengan badan kak," sms dari no yang tidak aku kenal.

Aku membalas sms sehingga ajak dia datang ke pejabat kalau dia berani.aku sengaja ingin tahu siapa budak itu yang tahu banyak tentang aku.

Pada petang itu selepas semua pekerja balik, aku menunggu di pejabat. Tiba-tiba ada alarm bunyi. Aku sedar budak itu dah sampai, aku terus membuka pintu.

Terkejut aku rupa-rupanya org yang sms itu adalah Adam dan Johan. Aku terdiam seketika. Selepas itu aku ajak mereka masuk dalam.

"Oohhh kamu yang sms kak yer?" Tanya aku.

"Maafkan kami kak, sajer jer nak main-main dengan kak."

"Main apa dik?" Gurau aku.

"Main apa-apa jer yang akak nak, kami rela kak."

Mata mereka tajam memandang ke arah lurah tetek aku.

"Kak memang seksi laa," kata Johan.

Aku rasa begitu bangga di puji.

"Apa yang kamu berdua minat kat akak" Tanya aku mengoda.

Mereka berdua senyap dengan soalan aku.

''Alah jangan laa malu takut, akak tak buang keje kamu la. Tapi kamu kena terus terang pada kak lah."

''Betul ker kak?'' Tanya mereka.

"Saya suka sangat tetek akak lah. Power... selalu intai tetek kak,'' kata Johan.

"Saya pulak suka sangat bontot kak ni, tonggek. Rasa nak tepuk-tepuklah kak," kata Adam.

Aku mula rasa untuk nakal-nakal dengan mereka, maklumlah dah 2 minggu aku tak dapat batang.
Mereka masing-masing mengurut batang mereka dalam seluar.

''Kak keras laaa," kata Johan.

Aku kemudian terus bangun dan pergi duduk di sofa.

''Macam ni laa... kalau kamu nak tengok tetek dan bontot akak, kamu berdua kena bogel depan akak,''aku mula plan.

Tanpa berlengah, mereka terus membuka baju sampai bogel di depan aku. Mata aku hanya memandang batang mereka. Batang Johan paling besar. Mereka mengurut urut batang sambil datang duduk disebelah aku. Aku terus pegang batang mereka kiri kanan dengan tangan dan mula urut.

"Arhhhh arhhhhh sedapnya kak.''

''Kak tolong hisap kak,'' pinta Johan.

Aku terus tunduk ke arah Johan dan masukkan batang dia dalam mulut aku. Aku terus hisap batang Johan.

Sslurrrrrp slurrrrrr...

"Aaaaaaaaaaaaa sedapppp kak…. akak memang pandai,''jerit Johan.

Sambil batang Johan dalam mulut aku, tangan aku masih mengurut batang Adam. Johan dan Adam terus mula mengomol badan aku. Adam membuka baju dan coli aku dan Johan pulak menanggalkan skirt dan panty yang aku pakai.

Kini aku dalam keadaan bogel. Mereka menghisap tetek aku dan meramas dengan begitu ghairah sekali. Aku mula mengerang kesedapan.

Johan mula turun ke celah kaki aku dan aku membuka kaki aku luas menanti tindakan dari Johan. Johan terus menjilat lubang aku dengan rakus.

"Aaaaaaaa aaaaaaaaaaaa aaaaaaaa..." aku mengerang lagii.

"Oohhh sedapppp Johan… jilat lagi,'' aku merayu.

Sambil itu Adam terus main dengan tetek aku, digigit-gigit puting aku. Aku mulai lupa yang aku seorang isteri dan jugak emak kepada seorang anak. Aku menikmati layanan dua anak muda yang begitu gersang dengan badan aku.

Kini Johan menukar posisi aku supaya aku berbaring di sofa. Dia kangkangkan kaki aku dan mula masukkan batang dia dalam lubang aku yang semakin basah.

"Aaaaaaaa sedappppppppppppp..."

''Aduhh sedapnya burit kak,'' kata Johan sambil jolok semakin dalam.

Adam terus jolok batang dia ke dalam mulut aku sedalam yang boleh. Aku hisap.

Sslurrrrrrp slurrrrrrrrrrrr slurrrrrrrrrrrp....

Aku dapat rasa batang adam dianak tekak aku, semakin ganas Adam jolok batang dia dalam mulut aku. Ini membuat aku termuntah-muntah. Adam tidak peduli dan terus jolok batang dia dalam mulut aku.

''Adam kita tukar jom!'' kata Johan pada Adam.

''Kak bangun tonggeng yer..''

Aku hanya menurut permintaan mereka berdua. Aku segera dalam posisi kuda. Aku menonggeng. Adam mula raba raba bontot aku yang bulat dan lebar.

"Aaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaaa...'' aku menjerit setelah Adam tepuk-tepuk bontot aku.

Adam mula gesel batang keliling pantat aku. Dengan perlahan-lahan Adam masukkan batang dia dalam lubang aku.

"Aaaaaaaaaaaaa sedappppppppppp aaaaaaaaaaaaa..." aku hanya mengerang kesedapan, sambil mulut aku ditutup dengan batang Johan di depan aku.

Mereka berdua mula beraksi lebih pantas pada masa itu. Tetek aku yang bergoyang ikut rentak henjutan Adam diramas oleh Johan.

Pap pap pap pap pap bunyi hentakan Adam semakin laju. Aku semakin sampai ke puncak. Aku meminta Adam supaya hentak kuat lagi.

''Kak nak adam pancut dalam ke?'' Tanya Adam.

"Aaaaaaaa yaaaaaaa pancutttttt daaaalam dik..." teriak aku.

Aku semakin rancak goyang-goyang punggung aku.

"Aaaaaaaa aaaaaaaaaaaaa sedappppppppppppppp ohhhhhhhhhhhhhhhhhh ohhhhhhhhhhhhhhhhhh hhhhh..." Adam menjerit.

"Aaaaaaaa..." lalu pancut dalam lubang aku dengan hentakan yang kuat.

Aku sampai.

"Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...."

Adam pancut semua airnya dalam lubang aku, selepas itu dia mencabut batang dia dan terduduk di sofa.

Johan masih menjolok mulut aku dengan batang dia.

Slurrrrrpppp slurrrrrrrrrrrrrrrp...

Dia menarik rambut aku dan jolok sedalam yang boleh dan berhenti. Aku tercekik. Dia memancutkan air pada masa itu. Airnya terus masuk ke tekak aku.

Aku cuba tarik keluar tapi Johan menarik rambut aku dengan kuat sampai dia habiskan pancutannya. Aku terpaksa telan setiap titik airnya. Mereka berdua duduk dan pandang aku terbaring di bawah dengan keadaan bogel dan kepenatan.

''Sedap laaa burit akak.. ketat," kata Adam.

Aku hanya tersenyum.

''Lain kali leh main lagi ker kak?'' Tanya Johan.

''Mana boleh... ni kak bagi pun dah bonus tau,'' kata aku sambil bangun mengambil pakaian.

''Tapi kalau akak nak lagi... akak panggil laa kami yer'' kata Adam.

''Hhmmm oklaa tapi kamu janji jangan heboh benda ni tau,'' minta aku.

Mereka senyum gembira lalu mula pakai pakaian masing-masing. Selepas aku bersihkan diri aku. Aku pun keluar dengan hari yang puas pandu kereta aku.

Dalam perjalanan ke rumah, aku masih terpikir-pikir permainan itu tadi, air Johan masih terasa dalam mulut aku....

No comments:

Post a Comment

Post a Comment